Sebak ini keadaan terkini Roslan Aziiz, sekali apa yang dia cakap buat ramai yang mendoakan

artis

Roslan Aziz hari ini bukan lagi Roslan Aziz yang kita semua kenal semasa era kemasyhuran muzik Melayu sekitar awal 1990an. Pada usia 60 tahun, individu yang pernah mencetus revolusi muzik tanah air itu diuji dengan knsr lmfma atau knsr cairan merah. Dalam tempoh yang sangat singkat, brh itu telah melepasi tahap empat sesuatu yang tidak pernah terlintas akan berlaku padanya. Asalnya, pada 1 November 2021, penggubah, jurutera muzik dan penerbit album tersohor negara itu mengadu skit perut yang agak berat sehingga memaksanya berjumpa dengan doktor bagi mendapatkan rawatan.

Melihat keadaannya yang tidak bermaya, Roslan dicadangkan untuk menjalani pemeriksaan menyeluruh termasuk ujian cairan merah dan pemeriksaan pengimejan resonans magnetic MRI. Cadangan-cadangan rawatan susulan yang dicadangkan oleh doktor itu sedikit sebanyak membuatkan banyak tanda tanya bermain di kotak fikirannya. Dalam masa sama, Roslan sangat positif dan sentiasa mengingatkan dirinya bahawa dia harus menerima apa sahaja kemungkinan dengan tabah dan reda. “Sudah tentu mula-mula saya amat bersedih apabila doktor mengesahkan saya menghidap knsr tetapi saya sangat bersyukur walau didiagnos knser, keadaan saya tidaklah begitu teruk.

“Saya sedar bahawa hidup yang akan saya lalui sangat singkat kerana penghujung knsr itu adalah mti,” kata Roslan berkongsi cerita keadaannya kepada Awani dalam pertemuan di kediamannya di Kampung Datuk Keramat di sini, baru-baru ini. Kunjungan krew Awani adalah untuk menziarahinya selepas menerima khabar beliau sedang melalui fasa yang sukar akibat knsr. Memahami hasrat kami, Roslan membuka pintu rumahnya kepada saya bersama-sama rakan sekerja, Hafidah Samat, Madiha Abdullah serta jurukamera Airul untuk memberi peluang kepada kami mendasari ujian yang sedang dilaluinya. Sebelum ini juga, ramai kenalan Roslan dalam kalangan penggiat industri turut melawat dan memberi sokongan kepadanya.

Antaranya ialah pelakon, penerbit dan pengarah Puan Sri Tiara Jacquelina, pelakon Ida Nerina, pengurus acara, Dharanee serta rakan-rakan pemuzik yang pernah bekerjasama dengan Roslan. Kehadiran rakan-rakan dan kenalan kata Roslan, amat-amat dihargai kerana mengingatkan dirinya bahawa beliau masih dihargai dan disayangi. “Hilang rasa sakit bila kawan-kawan datang ke rumah untuk ziarah saya dan berborak. Saya amat hargai kehadiran mereka,” Roslan merakam penghargaan buat mereka yang hadir memberi sokongan moral kepadanya. Tidak seperti orang yang sedang sakit apa lagi pengidap knsr tahap empat, Roslan sangat ceria, ramah bercerita dan sesekali bercanda.

Secara zahirnya, penggerak label Roslan Aziz Production RAP yang pernah menaungi barisan artis Gred A seperti Datuk Sheila Majid dan Datuk Zainal Abidin serta lain-lain pada awal 1990-an itu, tidak nampak sedang berprng dengan knsr. Realitinya, beliau terpaksa menahan s.akit dan harus melalui proses rawatan yang benar-benar mencabar termasuk secekak ubat yang perlu dimakan setiap hari selain rawatan kemterapi yang bukan mudah untuk dilalui. Beliau juga sudah sering keluar masuk hospital bagi mendapatkan siri rawatan. Namun, di sebalik kesukaran-kesukaran itu, Roslan mengagumi kebesaran ALLAH menghadirkan hikmah yang besar.

“Saya bersyukur sebab ada keluarga dan kawan-kawan yang baik, yang betul-betul ambil berat pasal saya. Knsr juga menyedarkan saya bahawa dalam dunia ini, kita tidak boleh berseorangan keluarga dan kawan sangat penting. “Saya sangat bersyukur kerana ada semua itu termasuk ayah yang berusia 83 tahun juga masih ada dan kami tinggal di rumah yang sama inilah hikmah yang saya tidak sedar ada di depan mata,” rancak Roslan bercerita. Bahkan, Roslan sepanjang perbualan itu juga bercerita penuh gembira mengenai empat cahaya matanya, Wan Nur Khaleda, Megat Abdul Majid Aziz, Megat Ali Aziz dan Megat Zayn Hamza Aziz.

“Mereka adalah pelengkap kehidupan dan kebahagiaan saya,” katanya. Tanpa berselindung, Roslan juga terbuka membicarakan soal pemergian yang diakui beliau semakin dekat dengan setiap seorang daripada kita. Apa lagi berita pemergian seorang demi seorang penggiat seni yang sampai ke telinga menyebabkan Roslan sudah bersedia untuk dijemput pulang oleh Yang Maha Esa. “Saya diberitahu oleh doktor hanya ada masa sehingga enam bulan untuk hidup. Kalau dibuat kira-kira Jun ini hayat saya berakhir. “Sepanjang hidup, apa yang saya kehendaki semuanya sudah saya lalui dan lakukan. Saya tahu saya akan pergi menghadap illahi, jadi saya kena buat persiapan. Tiada apa-apa yang perlu ditangisi lagi, cuma saya akan tidak akan berjumpa dengan isteri saya lagi, begitu juga dengan anak-anak,” kata Roslan sambil merenung wajah isterinya, Sopphilea Hamid yang setia menemaninya sepanjang wawancara itu berlangsung.

Dalam wawancara itu, Roslan tidak lekang-lekang menyatakan rasa terima kasih secara terbuka kepada wanita itu kerana setia mendampinginya di masa dia diuji dengan kesakitan. Kata Roslan, Sopphilea sudah terlalu banyak berkorban buatnya terutama pada saat-saat sukar seperti ini. “Saya tidak tahu apa akan jadi pada saya sekiranya Sopphilea tidak ada. Kami bukan sekadar suami isteri, bahkan, kami juga sahabat karib. “Dia satu-satunya kawan paling rapat dalam hidup saya. Kami tidak pernah berjauhan sejak kami berkahwin 23 lalu. Terima kasih saya pada Sopphilea,” ungkap Roslan. Sopphile yang tenang mendengar di sisi suaminya itu dilihat tidak mampu menyembunyikan rasa sebak sambil menyeka air mata. Kredit, Sinar/Astro

PERHATIAN, Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published.