Pernah berhenti sekolah. Nenek usia 85 tahun berjaya genggam ijazah.

Kehidupan OH PENDIDIKAN

Siapa sangka walaupun pernah berhenti sekolah beberapa dekad lalu, namun seorang nenek berjaya menggenggam segulung ijazah, biarpun sudah mencecah usia 85 tahun.

Jihad Battu membuktikan keupayaan sebagai seorang wanita untuk menuntut ilmu walaupun konflik di negaranya tidak pernah berkesudahan, lapor Anadolu Agency.

Dilahirkan di Tebing Barat pada 1936, Jihad bersekolah di kampungnya di Mujaydil, berdekatan bandar Nazareth sehingga 1948 semasa penduduk disini diusir secara besar-besaran dari rumah mereka oleh rejim zionis.

Tahun sama turut menyaksikan ibunya ditimpa sakit sehingga menyebabkan dia terpaksa berhenti sekolah.

Pada 1954, Jihad melangsungkan perkahwinan dan dikurniakan lima anak.Namun begitu, kesibukan sebagai seorang ibu tidak pernah menghalang minatnya untuk terus belajar.

Buktinya, dia berjaya mengambil beberapa kursus pengajian seperti bahasa Arab, Inggeris dan Hebrew serta matematik.Ketika usia 81 tahun, sema­ngatnya untuk belajar berkobar-kobar dan memasuki kolej dekat sini bagi mendapatkan ijazah.

Menerusi temu bual dengan agensi berita tempatan, Jihad berkata, dia memilih Pengajian Islam disebabkan cinta dan komitmen terhadap agama.

Memakai jubah graduasi dan memegang segulung ijazah ketika meniti usia 85 tahun adalah nikmat tidak terperi dalam hidupnya.

“Saya belajar bersungguh-sungguh pada setiap malam demi mendapatkan segulung ijazah. Sekarang, saya akan berbakti dan memberikan manfaat kepada orang lain dengan me­ngajar mereka,” katanya.

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau semua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Memang Tak Bercakap Sampai Darjah Empat Pun Tak Boleh Baca. Ibu Ini Kongsi Kisah Anak Istimewa Dia Sehingga Menjadi Pelajar Istimewa Pertama Ikuti Ijazah Sarjana

Ternyata kebolehan dan bakat anak anak istimewa saban hari sungguh membanggakan dan mengagumkan. Tak dapat dinafikan,anak istimewa ini perlu diberilah lebih perhatian kerana terbukti keunikan mereka yang luar biasa mampu memperoleh kejayan sama seperti individu normal bahkan lebih baik.

Demikianlah yang dapat digambarkan mengenai kisah seorang ibu berusia 55 tahun sepanjang membesarkan anak autisme tanpa keluhan sehingga saat ini. Melalui perkongsiannya di FB Autisme Malaysia,wanita yang bernama Rokiah Abd Kadir berkongsi pengalamannya membesarkan anak syurga itu sekaligus kejayaan yang diperoleh anaknya.

Gemar dipanggil Makcik Kiah, dia menjelaskan perkongsian itu tercetus selepas terbaca beberapa keluhan ibu bapa yang ditakdirkan mempunya anak autisme. “Ini hanya suara hati saya sahaja. Sebelum ini saya banyak baca komen dalam grup Autisme Malaysia tetapi jarang berkongsi mengenai anak saya sehinggalah baru-baru ini sekadar nak beri semangat dan inspirasi.

“Memang saya faham bukan mudah nak jaga anak autisme, sebab mereka mempunyai perwatakan lain-lain. Cuma pada pandangan saya, pertama sekali kena reda, barulah semua akan dipermudahkan,” katanya yang mengimbas pengalaman dirinya hingga berjaya mendidik anak istimewanya yang baru sahaja menamatkan pengajian di peringkat ijazah.

Mereka sekeluarga menetap di Bukit Beruntung, Selangor, kata surirumah sepenuh masa itu, Khairi mempunyai simptom awal autisme sejak di sekolah rendah lagi tetapi mula diagnosis pada 2008.“Masa kecil dia memang tak bercakap sampai darjah empat, juga tak boleh baca.“Sejak itu saya terus berhenti kerja dan menjaga dia sepenuhnya.

“Dia tidak alami apa-apa tantrum cumanya suka bersendirian. Hidup dalam dunia dia sahaja.“Lama-kelamaan dia semakin pulih dan jalani kehidupan normal seperti orang lain tetapi ada masa juga dia macam menyorok nak tenangkan diri dan sebagainya, ” katanya.Dia bercerita panjang mengenai perjalanan hidup membersarkan anak syurganya itu, isteri kepada Mazlan Mohamad, 52 ini meluahkan rasa syukur sentiasa dipermudahkan biarpun proses itu nampaknya sukar.

Difahamkan Khairi adalah seorang pelajar autistik yang berjaya menamatkan pengajian di Kolej Matrikulasi Perak (KMP), seterusnya peringkat Diploma Kulinari Universiti Teknologi Mara (UiTM) Pulau Pinang dan kemudian baru-baru ini Ijazah Sarjana Muda dalam Pengurusan Perkhidmatan Makanan.

Sebelum ini Khairi pernah beberapa kali menarik diri ketika melanjutkan pengajian dalam bidang Sains di dua Institusi Pengajian Tinggi Awam.“Ya, memang sejujurnya banyak yang makcik lalui sepanjang Khairi melanjutkan pengajiannya.

“Dia perlukan sokongan berterusan dan ambil masa sangat lama untuk sesuaikan diri di sesuatu tempat belajar, antaranya, dia tak mahu kongsi bilik di asrama, masa exam nak bilik seorang untuk fokus, perlukan masa yang lebih untuk jawab exam dan banyak lagi lah.

“Berkat doa dan sabar Alhamdulillah… dia berjaya di mata saya. Tak terbalas juga jasa baik pensyarah, kawan-kawan semua kerana tanpa mereka dia tak akan berada di tahap ini, ” ujar wanita yang pernah bertugas sebagai jurukimia di sektor perkilangan ini.Tambah Makcik Kiah lagi, dia sentiasa berusaha sehabis baik untuk menunaikan apa sahaja permintaan anak istimewanya itu.

“Tahu sahajalah, bukan kata anak saya sempurna tak buat perangai langsung. Ada juga kadang itu datang perangai pelik dia.“Contohnya, masa belajar dalam bidang Sains dulu banyak juga dia buat hal macam sembunyi bawah tangga, tak mahu pergi kelas, tak jawab exam dan sebagainya.

“Hasil sabar dan tak putus asa, terbukti dia sekarang dah berjaya sama sahaja seperti orang normal, ” katanya sambil menambah dia dan suaminya yang pernah bergelar pengurus syarikat kenderaan dan kini menawarkan khidmat sebagai pemandu Grab akan berusaha memberikan yang terbaik buat kedua anak mereka.

Terkini, Khairi yang baru sahaja menamatkan pengajian Ijazah Sarjana Muda (Pengurusan Perkhidmatan Makanan) di UiTM kampus Puncak Alam bakal melanjutkan pengajian di peringkat Ijazah Sarjana dalam bidang dan tempat yang sama.Katanya, mengikut pengurusan UiTM, Khairi bakal menjadi pelajar autistik pertama yang akan melanjutkan pengajian ke peringkat berkenaan.

Sebak Lihat Pakcik Usia 80 Tahun Jual Air Kelapa. Seorang Pelanggan Ini Membuat Perkongsian Menyentuh Hati Perasaan Orang Ramai

Demi kelangsungan hidup,pakcik yang berusia lebih kurang 80 tahun tetap gigih bekerja untuk sara kehidupannya dan isteri serta cucu tercinta. Dan mungkin ini adalah pekerjaan yang sudah lama. Namun begitu, perkongsian kali ini telah menyentuh hati kecil ramai pembaca. Mana taknya,bila kita lihat pakcik ini,mula lah teringat mak ayah di kampung.

Perkongsian penuh hiba ini dikongsikan oleh salah seorang pelanggan tetap pakcik air kelapa ini yang dikenali sebagai Aida Aidil. Wanita ini berharap perkongsiannya akan dapat sambutan daripada orang ramai supaya dapat membantu pakcik ini.

Menurut wanita ini semasa dihubungi, lori pakcik ini akan berada di kawasan Bandar Puteri, Klang. Tempatnya agak tersorok sikit tetapi berdekatan dengan laluan yang orang ramai selalu guna. Jalan ini antara laluan untuk orang naik dan turun dari KESAS. Bagi yang tinggal di kawasan Johan Setia mungkin mereka lebih familiar.

Tambahnya, jangan take them for granted. Macam mana kita buat kat parents kita macam tu anak kita akan buat kat kita bila kita dah tua. Pakcik ni dah 80 tahun. Isteri jaga cucu kat rumah.Aku tak kenal pakcik ni tapi memang dah kebiasaan aku kalau membeli dengan orang macam ni aku suka nak tanya sebab kadang ada yang jenis nak share problem mungkin boleh tolong dorang ringankan beban sikit-sikit.

Bila aku tengok pakcik ni aku terbayang tokki aku dulu lebih kurang mcm ni la. Abah aku pun kalau dah umur macam ni mungkin macam ni juga susuk dia. Aku jarang balik kampung bila balik nampak sangat perubahan parents aku.

As a designer. Aku cuba buat mana yang aku rasa perlu untuk marketing pakcik ni. Harap sesiapa yang baca ni akan dapat manfaat dan its time for us to give back to our parents. Sedekah tu bukan dari aku sahaja, ada juga dari kawan2. tak dapt bantu banyak.

By the way, aku rakam sebab aku nak anak-anak yang ada mak bapak yang sebaya pakcik ni tengok and renung kat mak bapak masing-masing. Sanggup ke weh tengok dorang kerja mcm ni. Bagi dorang jaga cucu lagi. Pakcik cakap dia kerja sebab kena bayar bills aku tak nak tanya banyak nanti bngkak mata aku.Sesiapa yang nak derma dekat pakcik ni boleh bank in dekat bank saya 168621030856 -maybank -CHE ENGKU NUR AIDA .

Semoga dimurahkan rezeki korang semua Loudly crying face. Nanti pakcik ni nangis lagi. At least dia nangis kurang beban kan. yay! Thank you so much.The purpose saya buat thread ni bukan nak mengaibkan anak menantu pakcik ni ya. Focus saya hanya untuk kelangsungan hidup pakcik ni je. Meringankan beban dia. Maaf kalau ada yang rasa saya aibkan anak menantu dia. Saya sebak tengok org tua kena hadap benda mcm ni.

Tular Di Laman Tiktok Anak Merakam Video Bapanya Yang Sedang Makan Nasi Kosong. Sekali Jawapan Bapa Ini Buatkan Orang Lain Rasa Sebak.

Baru-baru ini viral di laman TikTok satu video seorang bapa makan nasi kosong sehingga undang simpati orang ramai. Video itu dirakam oleh anaknya sendiri yang sememangnya aktif di aplikasi tersebut dan sering berkongsi rutin sehariannya. Menurut bapa berkenaan, video itu bukan tujuan meraih simpati atau lakonan seperti did4kwa sesetengah warganet.

Video ini mula viral di TikTok selepas individu yang dikenali sebagai Nissa berkongsi video mereka di laman Twitter sehingga mendapat 7k retweet. Rata-rata sebak melihat video itu dan tak kurang juga yang tersentuh melihat kasih sayang dua anak beranak ini. Difahamkan anak beranak itu hanya tinggal di Kuala Nerus, Terengganu berdua selepas berpisah dengan bekas isteri pada tahun 2019.

Kami pilih doa lagi

Kami ucapkan ribuan terima kasih kepada sahabat-sahabat. Memang ada setengah sahabat nak bantu, minta akaun kami. Kami terus terang cakap, kalau dengan duit beribu, kami pilih doa lagi dari duit. Itulah perjalanan kami. Doa lagi bernilai dari wang ringgit, dan kekayaan. Kami tak perlukan apa-apa, kami cuma perlukan doa untuk kami, sihat waalfiat. Syukur kepada Allah SWT.

Menurut lelaki itu, dia menerima banyak mesej untuk membantu dia dan sahabat kerana melihat kesusahan mereka. Namun dia tidak memerlukan duit, dia hanya memerlukan doa dari semua orang. Akhir sekali dia berterima kasih buat semua yang tidak henti-henti mendoakan mereka.

Sumber : OhBulan

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau semua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *