Pekerja di Colombia bakal diberikan cuti 2 hari jika haiwan peliharaan kehilang nyawa.

Amalan Dunia Haiwan

Individu yang mempunyai haiwan peliharaan seperti kucing, anjing atau hamster je yang tahu betapa remuknya hati mereka tatkala binatang kesayangan kehilangan nyawa . Tak dinafikan sememangnya ada ikatan kasih sayang yang sukar digambarkan dengan kata-kata di antara dua makhluk tuhan ini.

Mungkin ada antara pemilik haiwan yang rasa macam tak nak buat apa-apa apabila perkara ini terjadi tapi kehidupan perlu tetap diteruskan. Namun, pekerja di Colombia pula bakal mendapat cuti selama dua hari jika haiwan peliharaan mereka kehilangan nyawa, lapor Daily Mail.

Difahamkan, Alejandro Carlos Chacon iaitu Ahli Kongres Parti Liberal negara itu telah membentangkan udang-undang itu di mana semua majikan diwajibkan untuk memberi cuti dua hari kepada staf mereka yang kehilangan haiwan peliharaan.

Menurutnya, terdapat ikatan kekeluargaan antara haiwan dan manusia. Selain itu, dia turut berkata,Sesetengah individu tak mempunyai anak-anak, jadi, haiwan peliharaan lah yang sentiasa ada di sisi mereka,” katanya kepada laman berita El Tiempo

Alejandro juga mengatakan bahawa cadangan pemberian cuti berbayar kepada mana-mana yang layak itu diharapkan mampu membantu tuan haiwan untuk berkabung dan mengatasi perasaan sedih mereka tanpa perlu memikirkan hal-hal di tempat kerja.

Cadangan undang-undang itu dibentang sebab enam daripada 10 keluarga di Colombia mempunyai haiwan peliharaan. Namun, bukan senang juga nak dapat cuti ni sebab difahamkan, pekerja harus memberitahu majikan terlebih dahulu bahawa mereka ada pelihara haiwan ketika mula bekerja di syarikat itu dan bukti juga harus ditunjukkan.

Jadi, tak akan ada istilah menipu kucing kehilangan nyawa semata-mata nak cuti. Walaupun ada pihak yang tak bersetuju dengan cadangan undang-undang ni sebab takut ada yang sengaja menipu nanti, namun sesiapa yang menipu pula akan dikenakan denda yang belum ditentukan jumlahnya.

Namun, buat masa ini, undang-undang ni harus diperdebatkan dulu di Dewan Senat sebelum diluluskan.

Sumber: Lobak Merah.

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Jangan ketinggalan untuk mengikuti kisah-kisah menarik di bawah.

Gadis Ini Sanggup Senyap Senyap Bawa Kucingnya Untuk Pergi Ke Kolej. Tapi Lihat Apa Yang Terjadi.

“GELAGAT mereka itu yang membuatkan saya gembira,” itulah kata-kata seorang gadis yang menjadikan kucing sebagai penyeri hidupnya

Video yang dimuat naik oleh gadis berkenaan menunjukkan dia sedang membawa kucing peliharaannya di atas motosikal sambil memakai helmet.

Perkongsian tersebut setakat ini meraih sebanyak 1.3 juta tontonan di aplikasi TikTok.

Berkongsi cerita kepada mStar, Liyana Amalina Zainal, 23, berkata, dia suka memuat naik video lucu tentang kucingnya, Hachiko di media sosial.

Tambahnya lagi, dia sering menjadikan haiwan peliharaannya sebagai teman ketika berada di kebun kelapa sawit milik bapanya, Zainal Nasir, 62, di Felda Sri Jaya, Tangkak, Muar.

“Bila bosan, saya saja mengusik kucing peliharaan saya iaitu Hachiko dan memakaikannya dengan benda pelik seperti helmet yang dibeli di Shopee. Setiap tingkah laku dia yang lucu, mesti saya rakam dan muat naik di WhatsApp, Instagram dan TikTok.

“Saya memang akan bawa Hachiko teman saya di kebun dan untuk elak dari kebosanan sebab saya boleh kacau dia. Saya biasanya ke sana tolong bapa dan datuk membaja dan tolak buah kelapa sawit.

“Saya kongsi video dia untuk suka-suka je, tapi tak sangka sudah satu juta penonton yang melihat gelagat Hachiko. Keluarga saya pun terkejut sebab tak sangka penonton seramai itu.” katanya yang menetap bersama keluarganya di Felda Sri Jaya, Tangkak.

Lebih mesra disapa Abel, katanya, dia memelihara Hachiko sejak kecil lagi dan turut membawa kucing tersebut ke kolejnya di Jasin, Melaka.

Tambahnya lagi, Hachiko merupakan seekor kucing yang baik dan selalu menemaninya ketika sedang bersedih.

“Hachiko ni sebenarnya kucing kampung, tapi tak tahu kenapa bulunya kembang. Dia ada dua adik beradik, seekor saya bela dan seekor lagi Oyen abang yang pelihara.

“Ibunya dah dipindahkan ke tempat lain, jadi saya dan abang saya jaga kedua-dua anaknya secara berasingan. Saya bawa Hachiko ke kolej dan abang jaga Oyen di rumahnya sendiri.

“Saya bawa Hachiko pulang ke kolej secara senyap-senyap ketika dia berusia dua minggu, waktu itu hanya teman rapat saja yang mengetahui tentang kucing ini.

“Bila balik kelas dia tunggu di depan pintu dan akan tidur di bahagian kepala saya pada waktu malam. Hachiko memang seekor kucing yang baik, dia tahu bila tuan dia sedih dan akan duduk di sebelah untuk teman,” katanya yang merupakan pelajar Ijazah Sarjana Muda Perniagaantani di Universiti Teknologi Mara Jasin, Melaka.

Menurut anak bongsu daripada empat beradik itu, rahsianya terbongkar apabila salah seorang staf penyelenggaraan kolej ternampak Hachiko ditingkap hostelnya pada awal tahun 2021.

Akur dengan peraturan kolej, Abel mengambil keputusan untuk menyewa di luar kerana tidak sanggup untuk berjauhan dengan Hachiko.

“Waktu semester 2 dahulu, penjaga asrama telah bertukar dan masa tu saya kantoi bawa haiwan ke dalam kolej sebab ada staf ternampak Hachiko di tingkap, sedang melihat burung di luar.

“Kalau mengikut peraturan, kami tidak dibenarkan membawa masuk haiwan peliharaan ke dalam kampus. Tetapi saya dan rakan serumah naik turun pejabat kolej untuk membuktikan yang Hachiko tak pernah buang najis merata kerana sudah diajar untuk menggunakan pasir kucing sejak berusia dua bulan.

“Lagipun tiada komplen kucing saya mencakar tilam dan perabot lain, jika ada pasti sudah disaman kerana perabot rosak. Saya menangis dan merayu di hadapan staf agar diberi belas kasihan untuk menjaga Hachiko di kolej.

Saya harap orang di luar sana kalau mahu membela kucing tu tolong jaga mereka sebaik mungkin.
“Sebab saya tidak boleh bawa dia pulang dan tinggalkan di kampung, tak ada orang yag akan menjaganya di sana. Saya sudah menjaga Hachiko di dalam kolej sejak diploma lagi, tapi apakan daya, terpaksalah tumpangkan dia di rumah kakak kedai runcit cafe kami untuk beberapa hari.

“Saya kemudiannya mengambil keputusan untuk menyewa di luar kerana tidak tahan berjauhan dengan Hachiko,” ujarnya.

Menurut Abel, Hachiko menjadi penyeri hidupnya ketika waktu sedih kerana gelagatnya sering membuatkan dia gembira.

Bagaimanapun, dia menasihatkan mereka di luar sana yang berhasrat untuk memelihara kucing supaya membuat persediaan secukupnya agar dapat menjaga haiwan tersebut sebaik mungkin.

“Saya memang pencinta kucing sejak kecil lagi dan menjadikan mereka penyeri hidup ketika waktu sedih. Gelagat mereka itu yang membuatkan saya gembira semula.

“Saya harap orang di luar sana kalau mahu membela kucing tu tolong jaga mereka sebaik mungkin. Anda perlu ada persiapan yang cukup sebelum nak bela, kalau tak nenti kesian kucing tu tak dapat keperluan yang sepatutnya.

“Jika terjumpa atau terserempak dengan kucing jalanan, janganlah berkira untuk beri makanan. Mereka juga perlukan kasih sayang sama seperti haiwan peliharaan yang lain,” katanya.

Sumber: Mstar

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Jangan ketinggalan untuk mengikuti kisah-kisah menarik di bawah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *