Pemuda dedah temu jodoh dengan cikgu sendiri. Walaupun beza umur 25 tahun namun ia bukan suatu halangan.

Dunia Kehidupan Viral

Jodoh itu sememangnya rahsia Allah S.W.T. Tiada siapa dapat menduga siapa jodoh kita di masa akan datang dan apabila ia tiba pastinya satu anugerah yang begitu istimewa.

Berjodoh dengan cikgu sendiri

Hal ini samalah seperti perkongsian seorang pemuda apabila bertemu jodoh dengan gurunya sendiri. Hal tersebut dikongsikan oleh satu akuan TikTok menggunakan nama @Samballana_bistro78 apabila memuat naik video rangkuman perkenalan dengan isteri tersayang. Dalam video tersebut, pengguna akaun @Samballana_bistro78 memaklumkan yang dia merupakan seorang pelajar  letika itu dan kerap bergambar dengan guru yang kini isterinya  bermula dari tahun 2016.

Selamat bernikah pada 2020

Tak lama selepas itu, dia memberanikan diri mengajak keluar makan sekitar tahun 2018 dan pada tahun 2020, mereka berdua sah bergelar suami isteri.

Beza usia 25 tahun

Menurutnya lagi, perbezaan usia mereka adalah 25 tahun dan hal tersebut bukan menjadi masalah buat mereka berdua yang kini bahagia bersama.

“Jem kejap otak aku”

Sehubungan dengan perkongsian tersebut, akaun TikToknya telah menerima pelbagai komen oleh warganet yang agak terkejut dengan pengakuannya. Walau bagaimanapun, masing-masing mendoakan agar hubungan perkahwinan mereka berkekalan sehingga ke akhir usia dan mengakui bahawa jika sudah berjodoh, pasti tidak akan kemana.

Jodoh tu Allah dah atur

Dah jodoh kan

Mungkin jodoh saya baru lahir

Ada kes mak tak restu sebab beza umur jauh

Sumber: TikTok @Samballana_bistro78

Kini Kaki Travel Sudah Pun Bertemu Jodoh Dengan Tour Guide. Sekali Gadis Ini Dedahkan Cara Perkenalan Mereka.

Setiap yang berlaku ada hikmahnya, begitu juga dengan soal jodoh. Seorang wanita rakyat Malaysia bertemu jodoh selepas menjejakkan kaki buat pertama kali di bumi Kashmir dekat India. Siapa sangka, wanita berkenaan kini bergelar isteri kepada warga Kashmir yang merupakan pemandu pelancongnya sewaktu berkunjung ke negeri di utara India itu. Berkongsi pengalaman, wanita berkenaan, Nurul Aini Osman berkata, dia sebenarnya suka melancong ke kebanyakan destinasi dunia dan sering melakukan pengembaraan solo.

Aini (belakang, lima dari kiri) keluarga sepupu dan rakan-rakan bersama pemandu pelancong (hadapan, kiri) ketika pertama kali ke Kashmir.

Dia yang berusia 35 tahun itu bagaimanapun mengakui Kashmir bukan menjadi pilihan pengembaraannya sebelum berkunjung ke destinasi percutian itu buat pertama kali. “Sebenarnya India bukanlah dalam senarai percutian saya untuk saya mengembara secara solo kerana berisiko untuk saya seorang perempuan ke sana bersendirian. Jujurnya, saya sebelum ini tak tahu ada tempat bernama Kashmir sehinggalah seorang pengguna Facebook mahu berkenalan dengan saya,” katanya.

Di salah satu destinasi menarik di Kashmir.

Lebih mesra disapa Aini, katanya, perkenalannya bersama jejaka Kashmir bermula tahun 2017 itu hanya sekadar rakan biasa, namun sering bertanya khabar antara satu sama lain. “Saya tahu dia bekerja sebagai tour guide di sana, jadi selalu juga dia hantar promosi pakej pelancong dari semasa ke semasa. Dia juga sering bertanya khabar. Hati saya hanya terdetik untuk ke Kashmir apabila sepupu mahu bercuti ke sana dan meminta bantuan saya untuk mencari pakej-pakej menarik memandangkan saya selalu travel. Saya pun minta bantuan dia dan mendapatkan khidmatnya sebagai pemandu pelancong sepanjang lawatan saya bersama sepupu sekeluarga dan rakan-rakan di Kashmir pada 2018,” ujarnya yang berasal dari Kuala Lumpur.

Majlis pertunangan pada 2019.

Menurut pensyarah itu, lawatan ke Kashmir juga begitu singkat iaitu hanya empat hari dan tiga malam, kerana mereka perlu ke beberapa destinasi lain di India selepas itu. Walau bagaimanapun kata Aini, pemandu pelancong itu yang bernama Obaid Yousuf Shangloo terus berhubung dengannya selepas dia pulang ke Malaysia.

Bersama keluarga ketika majlis perkahwinan pada Mac 2020.

“Suatu hari, dia beritahu mahu berkenalan dengan saya lebih rapat. Saya ambil kira faktor kami berjauhan di Malaysia-Kashmir selain usianya yang begitu muda baru 20-an. Saya beritahu dia kalau benar dia nak berkenalan dengan saya lebih rapat, dia kena datang ke Malaysia. Dia buktikan keikhlasan dan keberaniannya dengan datang berjumpa saya di Kuala Lumpur, dan itulah kunjungan pertamanya ke Malaysia.

Jujurnya, saya sebelum ini tak tahu ada tempat bernama Kashmir sehinggalah seorang pengguna Facebook mahu berkenalan dengan saya

“Saya kemudian pergi lagi ke Kashmir dan dia bawa saya jumpa keluarganya, dan dia berjumpa dengan keluarga saya pada akhir 2018 sebelum kami bertunang pada 2019,” katanya sambil menambah suaminya kini berusia 25 tahun. Menurut Aini, mereka kemudian disatukan sebagai suami isteri pada Mac 2020, kira-kira seminggu sebelum pelaksanaan Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) 1.0.

Aini terpikat dengan keikhlasan dan keberanian suaminya.

Terkandas bersama suami di Kashmir selama enam bulan tahun lalu berikutan pintu sempadan negara ditutup akibat pandemik Covid-19, Aini dan suami kini berada di Malaysia. “Walaupun muda, tapi keperibadian suami lebih matang dari usianya. Dia seorang yang bertanggungjawab, penyabar dan bertolak ansur… apa yang lebih penting keikhlasan dan keberaniannya buatkan hati saya menerima dia seadanya,” katanya. Sumber : Mstar

Sepasang Kembar Bertemu Jodoh Dengan Pasangan Kembar Yang Lain Dan Melakukan Pernikahan Bersama. Ini Antara Peristiwa Menarik Yang Berlaku

Semua orang tahu bahawa jodoh adalah rahsia Tuhan. Situasi yang menarik berlaku di Cimanggung,Kabupaten Sumedang, mengisahkan tentang sepasang kembar bertemu jodoh dengan pasangan kembar yang lain dan jalani pernikahan bersama.

Difahamkan pernikahan yang berlangsung pada 27 Februari lalu itu melibatkan pasangan kembar, Ellwanda Julianop Hidayat yang menikahi Rani Nurhaeni serta adik mereka masing-masing, Ellwindi Junianfi Hidayat dan Rina Nurhayati.

Menurut portal itu, mereka sememangnya telah merancang untuk menikah pada hari yang sama selain atas permintaan keluarga.“Keluarga juga suruh (nikah) sama-sama. Ya, memang dari awal sudah niat nak menikah sama-sama sahaja,” kata Ellwindi.“Orang selalu kata, macam mana kembar boleh nikah dengan kembar juga,” ujarnya, menjelaskan perkara itu dianggap unik oleh penduduk kampung kerana ia merupakan kejadian pertama di kampungnya.

Biarpun hanya dihadiri keluarga terdekat, majlis pernikahan kedua-dua pasangan itu dikatakan berjalan dengan lancar.“Gembira sangat sebab boleh sama-sama nikah kembar saya dengan kembar juga,” tambahnya.Menurut Tribunnews pula, salah seorang pemuda tersebut pernah tersalah memanggil kekasihnya ketika sebelum kahwin. Apa tidaknya, kedua-dua kembar tersebut sering dikelirukan dengan nama yang salah ketika mereka bercinta.“Ketika bercinta, kadang-kadang saya memanggil namanya, saya memanggil Rani, yang melihat Rini,” kata Ellwindi.

Ayah Dah Kahwin Lain Dan Tak Silap Ada Dua Anak Perempuan. Gadis Ini Luah Rasa Sebak Selepas Melihat Kebahagian Ayahnya

Gara gara perpisahan antara ibu bapanya,seorang gadis yang berusia 17 tahun ini tak dapat menahan kesedihannya selepas ditinggalkan bapanya sejak usia setahun selepas berpisah dengan ibunya. Walaupun dah lama ditinggalkan,gadis ini akui setiap hari perasaan rindukan kasih sayang seorang bapa semakin kuat.

“Maafkan saya terlalu banyak menangis,” tulisnya di kapsyen TikTok. Gadis yang diberi nama Nur Nashazleen Nabila Che Ramzul Zaman berkata sebelum mengambil keputusan untuk memuat naik video di aplikasi TikTok itu dia turut memikirkan kesannya.

Difahamkan anak bongsu daripada tiga beradik itu mengakui sejak kebelakangan ini dia sudah tidak mampu menahan rindu terhadap bapanya sehinggakan terpaksa meluahkan isi hatinya dengan harapan bapanya akan terbuka hati untuk berjumpa dengannya.

Jika dilihat Sehingga kini perkongsian video di aplikasi TikTok mengenai imbas semula perbualannya bersama rakan mendapat 21,000 tanda suka dan 300 komen.”Bertahun juga saya pendam untuk tidak mahu berkongsi keperitan dan kesedihan yang saya rasai secara umum tetapi saya manusia biasa sampai satu tahap saya tak mampu untuk menahan lagi.

Luahnya”Saya rindu sangat pada ayah saya. Saya dah tak larat nak menangis. Setiap kali kawan tanya tentang kehadiran ayah atau saya tengok kebahagiaan kawan bersama ayah mereka, saya rasa tersentuh sangat.”Sebelum saya muat naik memang saya dah fikir komen negatif ataupun takut ayah marah tetapi saya rasa itu sahaja cara yang ada. Mana tahu terbuka hati satu hari nanti dia datang jumpa saya.

“Apa yang saya buat ini semua ibu saya tahu. Ibu banyak beri kata-kata semangat pada saya walaupun dia tak pernah kata setuju ataupun tidak dengan tindakan saya ini,” ujarnya.Gadis yang menetap di Kuantan, Pahang ini memberitahu sejak kecil dia bersama dua abangnya dibesarkan oleh ibu mereka dengan penuh kasih sayang dan kehidupan yang serba mencukupi.

Aileen, katanya, kedua-dua abangnya iaitu Che Nazurin Haikal, 20 dan Che Nazrul Hakim, 19 jarang menunjukkan rasa sedih dengan ketiadaan bapa mungkin kerana mereka lelaki dan telah menerimanya dengan rela hati.”Dari kecil, ibu banyak berkrban dalam membesarkan kami tiga beradik. Ayah saya dah kahwin lain dan tak silap saya ada dua anak perempuan.

“Ada juga kadang saya tengok media sosial ayah. Nampak bahagia sangat dengan keluarga baharu. Alhamdulillah. Saya pun gembira tetapi janganlah lupa kami di sini,” katanya.Malahan, kejadian sehari sebelum sambutan hari lahirnya yang ke-17 minggu lalu sememangnya menyentuh hati Aileen..

“Cerita betul… Saya ada hantar mesej kepada ayah sehari sebelum hari jadi. Tetapi ayah saya ‘seen’ sahaja.”Saya pun fikir yang baik saja mungkin dia sibuk tetapi beberapa hari lepas tu ayah saya muat naik gambar di WhatsApp status sambut hari jadi dengan anak tirinya. Sedih rasa hati ini,” ujarnya lagi.

Manakala Ibu Aileen yang hanya mahu dikenali sebagai Nur Hedayu, 38, enggan memberi sebarang komen, namun dia berdoa agar hajat anaknya untuk bertemu bapanya tercapai.Dari kecil sehingga sekarang ibu tunggal ini membesarkan tiga anaknya dengan bekerja sebagai jurujual kereta di Kuantan.

Kata Aileen, dia tidak mengharapkan wang bapanya tetapi lebih kepada mahu melepaskan rindu dan dahagakan kasih sayangnya sahaja.”Tahun ini InsyaAllah saya akan menduduki peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM), saya harap sangat dapat berjumpa ayah untuk dapat keberkatan,” katanya.

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau semua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *