Dah dua kali terkena dengan kucing sendiri. Sekali sampai terpaksa ambik cuti sebabkan ini.

Haiwan kucing Viral

Zul berkongsi kejadian lucu di mana lantai rumahnya becak angkara kenakalan kucing peliharaannya. Kehadiran  kucing sebagai haiwan peliharaan sememangnya menyerikan lagi suasana dalam sesebuah keluarga. Wajah si bulus yang comel ditambah pula keletah yang manja bisa membuatkan si pemiliknya ‘cair’.

Namun kadang kala gelagat mereka yang nakal juga membuatkan si pemilik pening kepala, sebagaimana kisah seorang pemuda ini yang menjadi ‘mangsa bul1’ kucing sendiri! Bukan biasa-biasa, tetapi si bulus peliharaan keluarganya bikin ‘onar’ apabila pandai membuka pili di sinki sehingga membuatkan hampir keseluruhan lantai rumahnya ‘banjir’! Pemuda bernama Zulfiqar dari Bukit Batok, Singapura mendedahkan insiden berkenaan sudah berlaku sebanyak dua kali di mana kedua-duanya terjadi ketika dia berseorangan di rumah.

Zul bersama salah seekor kucing peliharaannya.

“Sebenarnya video tersebut adalah video lama. Saya baru muat naik di TikTok kerana baru aktif dalam aplikasi tersebut. Saya saja nak share insiden lucu dengan orang lain dan tak sangka pula viral sampai ke Malaysia. Kejadian pertama berlaku pada 2019. Masa tu saya baru bangun tidur lebih kurang pukul 9 pagi. Keluar sahaja bilik, kaki pijak lantai basah. Saya fikir air melimpah dari mesin basuh tapi rupa-rupanya pili di sinki terbuka! Masa tu ibu dan ayah saya sudah keluar. Saya rasa mungkin dekat tiga jam air terpasang sebelum saya terjaga tidur. Terpaksalah saya ambil cuti kecemasan hari tu nak bersihkan lantai dan mengemas.

Zul mendedahkan insiden ‘banjir’ angkara kucing peliharaannya sudah dua kali berlaku.

“Dalam semua kucing ni, ada yang takut air, ada yang tak takut. Tapi sampai sekarang tak tahulah yang mana satu ‘dalangnya’. Nak marah, tapi tak sampai hati sebab comel… lebih-lebih lagu buat muka tak bersalah,” ujar pemuda berusia 25 tahun ini. Bercerita lebih lanjut, Zulfiqar atau senang disapa sebagai Zul berkata, kejadian kedua pula berlaku pada tahun lalu, juga ketika dia sedang berseorangan di rumah. Masa itu saya dah bangun tidur… tapi sedang tengok telefon bimbit dalam bilik. Tiba-tiba terdengar bunyi air paip dibuka kuat sangat. Saya pun melaung dan bertanya siapa tu? tapi diam tak ada yang sahut. Tak sedap hati, saya keluar bilik… baru melangkah menghala ke dapur, kaki dah terpijak lantai becak. Sekali lagi ‘diaorang’ buat hal.

Hairan saya… masa ibu dan bapa saya ada, mereka tak buat perangai bukan-bukan pun. Masa saya berseorangan di rumah je asyik kena buli.

“Bila marah, masing-masing buat muka tak bersalah. Tahu pula mereka duduk atas bangku, atas meja sebab lantai basah,” ujarnya ketawa kecil. Zul berkata selepas dua kali insiden berkenaan, dia bercerita kepada bapanya namun lelaki itu enggan percaya sehinggalah dia menunjukkan video yang dirakam.

“Hairan saya… masa ibu dan bapa saya ada, mereka tak buat perangai bukan-bukan pun. Masa saya berseorangan di rumah je asyik kena bul1. Ada komen kata saya buat-buat cerita untuk content. Tapi logiknya, tak kanlah saya nak buat macam tu sebab akhirnya saya juga penat nak mengemas dan membersihkan lantai. Ada juga yang komen, pasti tahun ni saya kena buli lagi. Syukur belum berlaku lagi… sebabnya kami baru tempatkan mereka dalam sangkar.

Sebahagian daripada kucing baka Russian Blue yang dipelihara keluarga Zul sejak enam tahun lalu.

“Sebelum keluar rumah, kena masukkan dulu dalam sangkar… kalau tidak habis rumah bersepah mereka buat macam playground sendiri. Dah pulang kerja baru mereka dilepaskan bebas dalam rumah,” katanya yang bekerja sebagai rider. Bercerita mengenai si bulus peliharaan keluarganya, Zul berkata mereka sudah memelihara 12 ekor kucing baka Russian Blue itu sejak enam tahun yang lalu. Mengakui dirinya sebagai pencinta haiwan, Zul berkata selain kucing, mereka turut memelihara burung. “Saya berterima kasih kepada mereka yang share video ini sampai viral ke Malaysia. Saya gembira ramai yang terhibur dengan video tersebut,” katanya.

Sumber : Mstar

Apa Kata Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!!

Jom Like Page Kami Juga Di Facebook Kucingasm Media dan Kucing Media Online

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau semua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Tak Semua Orang Suka Dengan Kucing. Ada Sesetengah Orang Sampai Ada Sakit Ni Hanya Kerana Seekor Kucing.

Rasa takut yang berlebihan atau fobia terhadap kucing dikenal dengan istilah Ailurophobia. Kaisar Perancis Napoleon Bonaparte terkenal sebagai seorang pemimpin yang begitu menyukai anjing karena menganggapnya sebagai binatang yang setia. Selain itu, ia juga dikenal sebagai orang yang takut terhadap kucing. Kendati demikian, fakta yang kedua masih sedikit diragukan. “Alih-alih menjadi penggambaran yang bermakna, tudvhan itu kemungkinan besar adalah tidak benar yang disebarkan oleh musuhnya,” demikian mengutip laman History Collection.

Terlepas dari benar atau tidaknya tudvhan tersebut, rasa takut yang berlebihan atau fobia terhadap kucing juga dialami manusia. Fobia ini dikenal dengan istilah AilurophobiaAilurophobia bukanlah hal yang ringan, kerana gangguan ini dapat menyebabkan pengaruh yang cukup kuat dalam kehidupan seharian orang yang menghidapnya.

Dalam sebuah wawancara dengan majalah Inggris, Your Cat, profesor psikologi Dr. Martin Antony menjelaskan bahwa “kekhuatiran yang mengalaminya berbeza di antara individu yang fobia terhadap kucing. Untuk beberapa hal, itu adalah ketakutan akan disakiti (misalnya, diser4ng, dic4kar, dan lain-lain). Dan untuk yang lain , ini mungkin lebih merupakan reaksi kotor,” ujarnya.

Sebahagian besar penderita yang mengalami Ailurophobia biasanya disebabkan adanya pengalaman di masa kecil yang menakutkan, dan terbawa hingga dewasa. Misalnya, anak yang pernah digigit atau dicakar oleh kucing dan berkembang menjadi rasa trauma. Orang yang menderita Ailurophobia juga memiliki pikiran yang menyimpang dan menganggap jika kucing adalah sebuah anc4man. Penyimpangan ini terjadi setelah terjadi pengalaman yang kuat dan berkaitan dengan kucing dalam konteks tidak menyenangkan.

Selain itu, gangguan ini juga dapat muncul kerana melihat dan mendengar orang lain yang memiliki pengalaman tidak menyenangkan dengan kucing. Sehingga akhirnya memunculkan penilaian jika kucing adalah sebuah ancam4n yang perlu dihindari.

Gejala

Artikel dari Healthline, fobia jenis ini cenderung menyebabkan gejala fisik dan psikologis saat memikirkan atau bersentuhan dengan kucing. Untuk gejala fisik, biasanya meliputi:

  • Ngeri atau sesak di dada;
  • Peningkatan tekanan atau debar jantung;
  • Kesulitan bernafas secara normal;
  • Perasaan gelisah, pusing, atau mual;
  • Gementar;
  • Sakit perut, terutama saat memikirkan acara mendatang di mana kucing akan hadir.

Sementara untuk gejala psikologi termasuk:

  • Merasa panik dan takut saat memikirkan kucing;
  • Merasa sangat takut pada area baru di mana mungkin ada kucing;
  • Menghabiskan banyak waktu untuk memikirkan kemungkinan bertemu kucing dan bagaimana boleh menghindarinya;
  • Mengalami kecemasan dan ketakutan yang ekstrem saat mendengar suara kucing mengeow;

Penanganan

Seperti kebanyakan fobia lainnya, sesi psikoterapi dan kaunseling biasanya diperlukan untuk menangani Ailurophobia. Sebagaimana ditulis VeryWellMind, terapi dapat membantu “mencari tahu akar penyebab fobia, membantu meletakkan ketakutan dalam perspektif, dan kemudian membantu anda merencanakan langkah dan pengubatan untuk mengatasinya.”

Mengutip Science Direct, salah satu terapi yang umum adalah paparan kucing secara bertahap. Dengan langkah-langkah kecil, seseorang boleh menjadi terbiasa dengan kucing dan akhirnya rasa takut beransur-ansur menghilang. Misalnya, mereka pada mulanya berlatih melihat gambar kucing, kemudian menonton video dan filem dengan kucing, menyentuh perwatakan yang mirip kucing, bermain dengan mainan kucing, dan terakhir memegang objek asli. Langkah-langkah ini harus dilakukan dengan cara yang terkendali dan nyaman serta dukungan, baik dari terapis dan anggota keluarga dan teman.

Selama proses ini, teknik relaksasi dan visualisasi sering digunakan. Mereka juga membantu mengubah pola pikir orang tersebut dan secara metodis merasionalkan ketakutan mereka. Dalam beberapa kamus, hipnoterapi atau teknik terapi dengan metode hipnotis, mungkin juga membantu.

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau semua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Jangan Sesekali Beri Kucing Minum Susu Setelah Ia Sudah Mulai Tunjukkan Sesuatu Ini. Tapi Ganti Dengan Perkara Ini Pula.

Kucing hanya mampu mencerna susu ketika kecil. Ada di antara kita yang bukan pembela kucing pasti pernah memberikan semangkuk susu kepada kucing jalanan, bukan? Selain ia mengenyangkan, pasti kita fikir ingin memberi sesuatu yang sedap kepadanya berbanding sekadar air kosong. Tapi selepas ini, fikir dua kali sebelum memberikan semangkuk susu kepada kucing peliharaan atau kucing jalanan.

Ini kerana ia mampu memberi kesan kepada sistem penghadaman kucing kerana tidak mampu mencerna laktosa dan gula yang terdapat di dalam produk tenusu. Kucing hanya boleh mencerna laktosa dengan baik menerusi susu ibunya dan tidak lama selepas itu ia akan menghasilkan enzim laktase yang tidak membolehkannya mencerna susu.

Ketika giginya tumbuh, ia tidak lagi memerlukan susu dan mula makan makanan pejal seperti daging. “Walaupun ada kucing yang dilihat menikmati susu yang diberikan kepadanya, tetapi ia tidak digalakkan. Kucing tidak perlukan susu, apatah lagi ia akan memberi kesan negatif berbanding manfaat kepadanya.

“Susu hanya dapat menambahkan kadar lemak kerana ia tidak dapat dicerna dengan baik,” kata doktor haiwan, Gary Ritcher. Gary memberitahu, kucing juga boleh mengalami masalah cirit-birit, sakit pada bahagian perut dan perubahan tingkah lakunya. Air putih kata Gary, sangat bermanfaat kepada fungsi organ tubuh kucing meskipun kucing malas minum air. “Cara untuk memastikan tubuhnya cukup air adalah dengan memberikan makanan basah,” ujarnya.

Sumber : Mstar

Apa Kata Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!!

Jom Like Page Kami Juga Di Facebook Kucingasm Media dan Kucing Media Online

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau semua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *