Mesti ramai yang belum tahu antara anjing dan kucing mana yang lebih tahan terhadap gigitan ular. Ini jawapannya.

Haiwan kucing Viral

Anjing umumnya memiliki ukuran tubuh yang lebih besar daripada kucing, tampak lebih kuat dan berkuasa. Namun sayangnya, anjing lebih lemah berbanding kucing saat menghadapi gigitan ular. Di Australia, hanya 31 persen anjing yang mampu bertahan hidup usai terkena gigitan ular, sedangkan pada kucing, 66 persen berhasil bertahan hidup. Jika melihat ukuran tubuh antara anjing dan kucing, mungkin kita terpikirkan bahwa r4cvn ular harusnya lebih susah melukakan haiwan yang lebih besar. Namun, yang terjadi sebaliknya, daya tahan anjing lebih lemah dari kucing.

Lalu apa sebenarnya yang menjadi penyebab?

Studi yang dilakukan oleh Bryan Fry dan Christina Zdenek dari Universitas Queensland, Australia, menjawab teka-teki ini. Alasannya adalah perbezaan dr4h pada kedua haiwan peliharaan tersebut. “Saya punya dua teman kehilangan anjing besar akibat gigitan ular coklat timur, telah tiada dalam waktu kurang dari 10 minit. Padahal, ular itu tidak berukuran besar,” kata Fry. Studi yang dipublikasikan dalam jurnal In Comparative Biochemistry and Physiology tersebut, Fry dan Zdenek melaporkan adanya perbezaan dr4h antara anjing dan kucing, yang membuat daya tahan mereka berbeza dalam merespons r4cvn dari gigitan ular.

Penelitian dilakukan dengan memasukkan sampel dr4h anjing dan kucing ke beberapa tabung reaksi yang masing-masing berisikan boleh ular dari 11 spesies berbeza. Hasilnya, dr4h anjing lebih cepat menggumpal berbanding dr4h kucing. Ular boleh membuat dr4h anjing membeku secara berlebihan. Akibatnya, gumpalan dr4h dapat mengurangi aliran dr4h dan menghalangi dr4h untuk mencapai organ tubuh.

Memang, sebagian besar jenis ular berbahaya yang ada di Australia boleh mengakhirkan nyawa haiwan dengan r4cvn yang menyebabkan penggumpalan dr4h pada k0rb4n. Di mana ular coklat timur merupakan jenis ular yang tiga kali lebih banyak menyebabkan gigitan pada haiwan peliharaan daripada kebanyakan spesies ular berbis4 di Australia. Di sisi lain, dibandingkan kucing dan manusia, ternyata secara alami plasma dr4h anjing lebih cepat menggumpal. Ini menunjukkan anjing lebih rentan terhadap tahun gigitan ular.

“Semua r4cvn bertindak lebih cepat pada plasma anjing daripada kucing atau manusia. Waktu penggumpalan dr4h yang spontan (bahkan ketika tanpa rcvn), secara dramatis lebih cepat pada anjing daripada kucing,” kata Zdenek. Tak hanya persoalan dr4h, anjing juga memiliki kebiasaan yang membuatnya digigit ular pada bagian tubuh yang rentan. Umumnya anjing lebih suka mengandalkan hidung dan mulut dalam beraktivitas.

“Itu merupakan daerah sangat vaskularisasi (banyak pembuluh drh), sedangkan kucing sering memukul-mukul dengan kaki mereka,” kata Fry. Oleh sebab itu, para peneliti meminta untuk pemilik anjing dengan segera mencari pertolongan dokter ketika haiwan peliharaannya tergigit oleh ular. Jangan pernah menunda-nunda!

Sumber : Kompas.com

Apa Kata Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!!

Jom Like Page Kami Juga Di Facebook Kucingasm Media dan Kucing Media Online

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau semua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Antara Sakit Kucing Yang Wajib Diketahui Oleh Pecinta Kucing. Ianya Mungkin Berlaku Pada Si Bulus Anda.

Sakit kucing merupakan sesuatu yang jarang diperhatikan sebagai pemilik. Padahal, sekarang ini begitu banyak orang yang hobi memelihara kucing. Mulai dari kucing-kucing langka sampai kucing-kucing yang biasa kita temui di jalanan. Sebenarnya memelihara kucing bukanlah hal yang sulit, namun bukan bererti kucing juga tidak lepas dari bahaya sakit baik dari virus mahupun bakteria.

Penyebab sakit kucing yang paling sering ditemui adalah dari makanan. Makanan kucing ternyata dapat menimbulkan berbagai penyakit. Sakit yang paling sederhana adalah tersedak, muntah, bahkan alergi.  Bahkan, beberapa jenis penyakit yang berasal dari virus dan bakteria termasuk dalam kategori penyakit kucing yang memudaratkan. Sebahagian mungkin masih boleh ditangani dengan vaksin namun banyak juga yang belum ada puncanya di Indonesia.

Untuk itu memerlukan rawatan keseluruhan dalam merawat kucing yang merupakan bukti kepedulian dan kasih sayang kita terhadap kucing. Untuk merawat kucing secara keseluruhan, kita wajib mengetahui sakit kucing yang memiliki berbagai macam sebab dan dampak,

Di4betes dan Feline Leukimia Virus

1. Diabetes

Sama dengan manusia, kelebihan karbohidrat dapat mengakibatkan kucing diabetes. Kucing gemuk yang malas bergerak, lebih rentan terkena sakit ini. Adapun gejala-gejalanya adalah sebagai berikut: – Penurunan berat badan yang mendadak meski makannya banyak. – Peningkatan air, kucing menjadi banyak minum. – Kencing secara berlebihan dan tidak wajar. – Nafsu makan yang berlebihan. Penanganan awal untuk sakit kucing diabetes, adalah dengan memberikan makanan yang disyorkan bagi kucing yang mengalami di4betes. Makanan rekomendasi ini dapat ditemukan di petshop terdekat.

2. Feline Leukimia Virus

Sakit ini disebabkan virus yang menyerang sistem kekebalan tubuh. Feline Leukimia Virus dapat mengakibatkan berbagai bentuk kanker dan sakit lainnya yang terkait. Virus ini datang kerana berbagai makanan dan tempat air yang terkena atau kontak dengan urine, feses dan air liur dari kucing yang terinfeksi. Penyakit kucing ini juga dapat disebabkan oleh induk yang telah terinfeksi kemudian menular pada janin dalam rahim. Meski tanda-tandanya beragam dan akan terlihat dalam jangka waktu bertahun-tahun, namun beberapa gejala yang dapat dikenali, antara lain: – Nafsu makan hilang dan turunnya berat badan. – Kejang, kelelahan dan demam. – Stomatitis. – Gingivitis (gusi). – Anemia. – Diare. – Pembengkakan pada kelenjar getah bening. – Lesi kulit, semacam jaringan abnormal pada kulit. – Sakit kuning. – Anisocoria atau pupil mata kanan berbeda ukuran dengan pupil mata kiri. – Infeksi pada kulit, kandung kemih dan saluran pernafasan. Pemberian Vaksin pada kucing dapat mencegah salah satu sakit kucing ini. Dengan selalu memperhatikan tingkah dan kesihatan kucing, kita dapat mencegah terjadinya sakit ini.

Sumber : Liputan

Apa Kata Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!!

Jom Like Page Kami Juga Di Facebook Kucingasm Media dan Kucing Media Online

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau semua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Wanita Ini Luah Detik Pilu Soal Anak Kucingnya. Sekali Tak Sangka Anak Kucing Unik Ini Mampu Bertahan Selama Beberapa Jam Sahaja.

Memiliki kucing sebagai haiwan peliharaan merupakan salah satu daripada nikmat yang sangat menggembirakan. Manakan tidak, kehadiran haiwan comel itu bahkan boleh menghilangkan tekanan dan kemurungan. Walau bagaimanapun, setiap pemilik kucing juga perlu bersedia untuk menerima kehilangan haiwan itu. Jarang sekali kucing akan bertahan hidup untuk tempoh waktu yang lama. Ia sama ada akan pergi kerana sakit atau pelbagai sebab lain. Namun, salah satu yang paling menyedihkan adalah apabila anak kucing pergi selepas dilahirkan.

Sama seperti yang dikongsikan oleh Eqin Nusuri di Facebook ini. Menurutnya, kucingnya telah melahirkan enam ekor anak tetapi anak keempatnya telah tiada. Lebih memilukan, anak kucing itu lahir dalam keadaan songsang dan ia mempunyai fizikal yang tidak normal iaitu berkepala dua. Ia hanya mampu bertahan hidup selama lapan jam sahaja. Mari ikuti luahan Eqin berkenaan kehilangan anak kucing itu di bawah ini.

Kucing saya beranak kali kedua. Ada 6 ekor anak dia. Yang ni anak ke-4. Unik sangat ciptaan Yang Maha Esa. Berkepala dua berbadan satu. Ibu dia nak kuarkan dia pun seksa sebab kepala dia besar. Masa tu saya bantu ibu dia kuarkan anak ke-4 ni.

Dia kuar dalam keadaan songsang (kaki dulu). Tapi sayang cuma bertahan hidup 8 jam je. Sebab mak dia taknak kat dia. Saya cuba dekatkan dia pada ibu dia pun dia macam tak mampu nak buka mulut untuk menyusu kat tutt ibu dia. Melepek je. Mungkin kepala dia berat dan dia tak mampu nak angkat kepala sendiri. Dia tak bergerak kemana kalau last letak di situ nanti bila tengok semula pasti dia kat tempat yang sama je. Bye bye baby. Tenanglah awak disana ye.

Sumber: Eqin Nusuri

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau semua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *