Pemuda ini akui rasa sebak apabila Epot diuji sebegini. Sampai ini yang Epot buat sebelum dia pergi.

Haiwan kucing Viral

Salah satu haiwan peliharaan yang menjadi pilihan kebanyakan rakyat Malaysia ialah kucing. Haiwan jinak ini mempunyai daya tarikannya yang tersendiri sememangnya akan membuat penggemar kucing menyayanginya lebih dari apa pun. Haiwan ini turut memiliki hubungan paling rapat dengan manusia berbanding haiwan lain dan akan membuat pemiliknya merasai kesedihan apabila kucing kesayangan mereka pergi buat selama-lamanya. Begitulah yang dilalui oleh seorang pemilik kucing yang meluah rasa sedih setelah 10 tahun membelanya. Menerusi Facebook Azhar Kingfisher, kucing peliharaannya yang telah pergi tidak boleh dicari pengganti.

Bela sejak tahun 2010

Terima kasih Ya Allah. Kerana hadirkan seekor kucing dalam keluarga dan hidupku yang diberi nama Epot. Asalnya kucing orang, dengan berloket dileher. Mungkin keserasiannya dengan aku membuatkan si Epot tak mahu pulang ke rumah tuannya. Walaupun sering kali tuannya datang ambil. Sampai la suatu hari tuannya menanggal loket dilehernya. Berertinya bebas pada waktu itu. Dan secara tidak langsung aku menjadi penjaganya pada tahun 2010.

Jaga rumah dari binatang lain

Pada tahun itu juga aku dikurniakan rezeki anak sulung. Epot bukan la seekor kucing jantan yang mahal. Mungkin kacukan dari kucing kampung dgn British Shothair. Membuatkan aku tertarik dan amat menyayangi tentang dirinya dalah disebabkan kesetiaan kepada tuannya. Menjaga rumah dari binatang-binatang yang tak sepatutnya berada dikawasan rumah. Malahan anjing pun dia kerap bergaduh. Sampai koyak telinga dia. Boleh dikatakan penjaga kawasan la. Apa yang membuatkan aku terharu dan amat menyayangi Epot. Dia seakan-akan memahami perasaan kita. Memahami apa yang kita cakap. Kalau dia buat salah, contoh kencing dalam rumah. Epot tak akan masuk rumah selagi tak panggil masuk. Hanya duduk depan pintu. Macam tau dia ada buat salah. Sekali tu jer la pancut dalam rumah. Lepas tu tak dah.

Macam faham perasaan tuannya

Si Epot ni dia tak pandai bergurau manja macam kucing lain. Kalau kita bergurau macam kucing lain, nak manja-manja, confirm merasa kuku dia.Hahaha. Berapa orang dah kena.Tuan sendiri pun kena. Kadang bila kita moody ke, penat ke, dia seakan memahami. Datang cium kita. Laga-lagakan kepala dia dengan kita. Bila malam, dia akan masuk rumah, dia akan tidur disebelah anak-anak aku. Ada masa dia akan tidur di bahu aku. Bila kita balik dengar bunyi moto ke, lori ke, berlari dia menuju ke pintu rumah. Konon-konon penghormatan kepada tuan la tu. Macam dia diajar pulak. Kalau sehari aku tak nampak dia, mesti aku menjerit panggil nama dia, EPOOOTTTTTT. Sampai jiran tau dah. Kadang siap orang bagitahu dah dia ada kat mana kat mana. Kalau area Simpang Lima Kampung Sitiawan dekat dengan kedai toke tu. Orang gelar dia kucing gangster. Habis kucing jantan dengan anjing kawasan tu dikerjakannya. Hampir 10 tahun dia bersamaku. Dari lumut pindah ke Kampung Sitiawan sampai la pindah ke rumah sendiri.

Sakit demam terlalu panas

Hari ni 18hb april 2020 jam 2205. Epot telah tinggalkan kami sekeluarga. Dia sakit start hari pertama PKP. Hari kelima PKP aku bawa dia pergi klinik. Doktor cakap dia demam terlalu panas. Ubat klinik, ubat tradisional habis aku bagi pun tak kurang juga. Start dari mula dia sakit sampai ke akhir hayat dia langsung tak makan. Bini aku menjadi jururawat dia. Bagi makan ubat. Suapkan air. Lapkan taik mata dia. Hampir sebulan bini aku jaga macam anak dibuatnya. Tipu la kalau tak sedih. Sedih, satu keluarga menangis. Aku tak la menangis, cuma meleleh air mata je.

Tiada lagi pengganti dirinya

Sebelum Epot pergi, dia menjerit-jerit mungkin memanggil aku. Bila aku datang gosok kepala dia. Dia diam, tercungap-cungap. Apa yang Epot nak sampai pun aku tak tau. Aku cakap kat dia. Epot pergi jela. Allah panggil. Esok-esok kot jumpa kat sana ye. Terlihat air mata dia meleleh. Kesusahan dan kesenangan dia bersama dan disisiku. Sebelum ni, balik je trip jarak. Balance ikan umpan mesti aku kutip. Teringat kat jantan sekor tu, Epot. Ada rezeki dia nak makan ikan. Lepas ni takde dah la. Memang dia seekor binatang, tapi perasaan memahami lebih dari seorang manusia. Mungkin tiada lagi pengganti dirinya sebagai binatang kanan diriku, mahu pun penjaga rumahku.

Selamat jalan sayangku.

Sumber: Azhar Kingfisher

Apa Kata Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!!

Jom Like Page Kami Juga Di Facebook Kucingasm Media dan Kucing Media Online

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau semua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Gadis Ini Kongsikan Detik Cemas Selamatkan Mumu Yang Alami Masalah Ini. Tak Sangka 1 Kelas Gigih Cuba Bantu.

Tidak kira di kawasan pejabat, kedai makan mahupun sekolah, kelibat haiwan comel bernama kucing pastinya mudah dilihat. Khususnya buat kucing yang sering berlegar-legar di kawasan sekolah, kadangkala lokasi tersebut menjadi tempat tinggalnya memandangkan ada pihak bermurah hati memberikan makan setiap hari. Bila ada masa, si bulus ini akan round satu sekolah melintasi ruangan kelas mengalahkan pengetua. Mungkin sekolah anda pun ada kucing yang sebegini rupa kan?

Selain itu, baru-baru ini telah tular sekumpulan pelajar sekolah di Indonesia yang mendedahkan satu kisah lucu mengenai kucing bernama Muzdalifah. Meskipun tidak membela haiwan berkenaan, ternyata mereka seolah-olah membuktikan rasa sayang selepas menyelamatkannya daripada tersangkut di dalam lubang alat muzik cajon. Difahamkan, Muzdalifah yang juga terkenal dengan panggilan Mumu adalah seekor kucing betina yang agak garang.

Tidak pasti bagaimana Mumu boleh terperangkap dalam alat muzik berkenaan, namun mereka semua kecoh memikirkan cara untuk menyelamatkannya. Keadaan perutnya yang besar gara-gara bunting memang menyukarkan keadaan. Tambahan pula, semua pelajar itu seakan panik kerana Mumu terus mengiau kuat. Namun akhirnya misi menyelamat berjaya dan ternyata video menarik itu berjaya meraih jutaan tontonan. “Ngakak banget dong kucing sekola gua nyangkut di cajon.”

Baru je beranak dah nak kena ”sondol’ lagi
Bukan itu sahaja, mereka sempat berkongsikan juga keadaan Mumu yang sudah selamat melahirkan 6 ekor anak kucing. Tidak ketinggalan, thread berkenaan semakin lucu kerana mereka memuat naik video saat menyelamatkan Mumu daripada dinodai kucing jantan lain. Gais ayo boleh mampir di ig kucing sekolah aku @kucingduta wkwkwk follow ya!

Sumber : Twitter Endah

Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!!

Jom Like Page Kami Juga Di Facebook Kucingasm Media dan Kucing Media Online

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau semua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Adik Buat Luahan Di Laman Twitter Yang Sanggup Buang Keluarga Demi 13 Ekor Kucingnya. Rupanya Kantoi Dah Block Kakak.

Serba-salah jadinya apabila perlu memilih antara kakak kandung ataupun kucing peliharaan. Begitulah yang cuba disampaikan gadis ini secara berjenaka di laman Twitter sehingga kisahnya menjadi tular. “So kakak aku found out dia allergic dengan bulu kucing and we have 13 cats at this moment. Haih, terpaksalah buang kakak aku,” tulis Nurhani Sulha Shahrolazman.

Hani (kanan) bersama kakaknya, Aini Lateefa (kiri).

Sehingga kini, tweet yang dikongsi pelajar berusia 19 tahun itu menerima lebih 53,000 ulang kicau (Retweet) di Twitter. Mesra disapa Hani, dia sempat bercerita lanjut mengenai kucing peliharaan keluarganya di Slim River, Perak. “Ada dalam 13 ekor, tapi tak semua duduk dalam rumah. Tujuh ke lapan ekor tinggal dengan kami, selebihnya kucing lain yang selalu datang makan di rumah. Biasalah, kucing kampung kami bagi makan ikan goreng, kadang-kadang bulu tanggal, lekat dekat perabot. Lepas tu dalam rumah, kakak seorang je yang selalu bersin. Lama-lama baru tahu dia alergi, tak boleh kena bulu kucing. Tapi dia sekadar bersin, tak ada kesan-kesan sampingan lain,” ujarnya. Disebabkan kisah itu, Hani secara suka-suka menulis tweet kononnya mahu ‘membuang’ kakaknya, Aini Lateefa, 24, dan sama sekali tidak menyangka akan menerima reaksi luar biasa di laman sosial itu.

Dah jadi lumrah, ada yang berak dalam rumah. Macam satu tempat tu, kita dah cuci pun mereka akan berak di situ juga.

Malah katanya, dia turut hairan bagaimana kakaknya boleh mengalami alergi bulu kucing sedangkan dia sendiri yang mula membawa pulang kucing ke rumah suatu ketika dahulu. “Kakak yang minat kucing, dia yang bawa balik, last-last dia yang alergi. Tapi tak adalah sampai dia masuk hospital pun. Selain itu, kami sekeluarga memang minat kucing. Ayah sangat suka kucing. Suka timang-timang. Bila dah viral, saya cerita pada kakak pasal tweet tu. Kantoi pula saya block dia di Twitter. Bagi saya Twitter tu privasi.

Hani tidak menyangka tweet mengenai kucing miliknya akan tular.

“Saya tak jangka orang ambil serius sampai blow up,” ujarnya. Bercerita mengenai kucing peliharaannya, Hani mengakui pelbagai ragam perlu dihadapi dengan sabar. Namun katanya, dia tidak kisah dan menganggap mereka sebagai pelengkap dalam keluarga. “Dah jadi lumrah, ada yang berak dalam rumah. Macam satu tempat tu, kita dah cuci pun mereka akan berak di situ juga,” ujarnya lagi.

Tweet yang dikongsi Hani menerima reaksi luar biasa di Twitter.

Dalam pada itu, ramai warganet turut tinggalkan komen berhubung posting tular itu. Malah, ada yang turut berkongsi kisah hampir sama sebagaimana dilalui Hani dan kakaknya. “Aku ada resdung, memang alah bulu habuk apa semua. Tapi aku yang pergi kutip kucing dekat pasar. Sekarang beranak pinak dari generasi ke generasi dah.

Hani sekeluarga yang menetap di Slim River memelihara 13 ekor kucing setakat ini.

“Saya alergi bulu kucing juga. Jika kena muka, siaplah selsema, bersin, gatal mata muka badan. Tapi saya suka haiwan. Alergi bulu kucing juga tapi suka kucing selalu peluk cium and macam biasa lepas tu kena makan ubat. Tak baik buang kakak. Buatlah sangkar untuk kakak kat luar rumah tu,” tulis seorang lagi warganet secara berseloroh.

Sumber : Mstar

Apa Kata Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!!

Jom Like Page Kami Juga Di Facebook Kucingasm Media dan Kucing Media Online

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau semua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *