50 rider tampil beri bantuan makanan pada kucing jalanan. Sekali dia dedahkan bagaimana idea ini boleh tercetus.

Dunia Haiwan kucing

Sebagai pencinta haiwan, Saifullah turut membela ular di kediamannya di Pengkalan Chepa, Kelantan. “Jupo kucing bui makey” (jumpa kucing bagi makan). Itulah tanda pagar (hashtag) yang digunakan oleh Saifullah Omar, 31, rider yang terlibat dalam aktiviti memberi makan kepada kucing terbiar di negeri Kelantan.

Terbaharu, dia yang juga Pengerusi Pet Lover Kelantan bersama hampir 50 rider penghantar makanan yang lain, turun padang untuk membantu kucing-kucing terbiar di sekitar negeri itu. Mesra disapa Saifullah, dia meluahkan rasa syukur apabila program itu berjaya direalisasikan pada malam Khamis lalu.

Program yang diadakan pada Khamis malam.

“Sebelum ini, sekitar dua tahun lepas saya sudah membuat kerja-kerja ini bersama isteri. Tapi aktiviti ini terhenti apabila adanya Perintah Kawalan Pergerakan (PKP). Kemudiannya, saya baru sahaja menjadi rider sebulan yang lalu. Jadi saya ambil kesempatan dengan kerja saya untuk hidupkan semula aktiviti itu. Saya ajak 50 rider untuk buat program ini. InsyaAllah akan teruskan lagi pada masa akan datang. Pada masa sama, saya syorkan agar ia dilakukan setiap hari. Setiap rider boleh bawa satu botol makanan kucing, simpan dalam bakul motor. Kalau nampak kucing, boleh terus bagi makan,” ujarnya. Kata Saifullah yang menetap di Pengkalan Chepa, program itu juga dilaksanakan bagi membersihkan persepsi negatif yang sering dilemparkan terhadap golongan rider.

Bila ada tanggapan negatif, semua rider yang lain pun akan terpalit.

“Rider, sering dikaitkan dengan cerita-cerita busuk. Bekas mat rempit? seludup dadah? samseng jalanan? Mungkin ada segelintir, tapi tak semua. Jangan kerana nila setitik, rosak susu sebelanga. Jangan disebabkan adanya cerita yang tak elok, masyarakat dah tak nampak semua kerja amal yang rider buat. Bila ada tanggapan negatif, semua rider yang lain pun akan terpalit. Niat saya nak bagi persepsi positif sahaja,” ujarnya lagi.

Saifullah baru sahaja menjadi rider sejak sebulan yang lalu.

Bercerita mengenai dirinya, Saifullah mendedahkan dia dan isteri juga merupakan peminat haiwan. Di kediamannya, dia membela empat ular sawa burma, dua katak, seekor cicak geeko dan empat kucing.

Dalam pada itu, warganet di ruangan komen turut memuji usaha murni kumpulan rider berkenaan. Malah, mereka turut mendoakan kumpulan itu agar terus berbakti kepada masyarakat dan pada masa sama, tidak lupa menjaga keselamatan diri.

Antara yang turut terlibat dalam program itu.

“Alhamdulillah. Semoga semua murah rezeki yang memberi anak-anak ini makan. Semoga semuanya dimurahkan rezeki, diberi kesihatan yang baik dan sentiasa dalam rahmat Allah. Semoga kalian semua diluaskan rezeki dan sentiasa dilindungi Illahi,” tulis warganet.

Apa Kata Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!!

Jom Like Page Kami Juga Di Facebook Kucingasm Media dan Kucing Media Online

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Tindakan Rider Grabfood Pada Kucing Ini Mengejutkan Orang Ramai. Rupanya Ini Niat Dia Untuk Lakukan Itu.

Sikap prihatin rider ini menerima pujian ramai di laman sosial. Aksi seorang rider penghantar makanan yang menyelamatkan seekor kucing di sebuah jalan di Cheras, Selangor pada Khamis menerima pujian ramai di media sosial.

Menurut Nur Amira Rasyidah Ruslan, 18, dia pada waktu itu berada di dalam kereta bersama keluarganya dan sempat merakam tindakan lelaki tersebut sebelum ia dikongsi di laman Twitter. Mesra disapa Amira, dia mengakui terpegun dengan sikap prihatin yang ditunjukkan biarpun lelaki itu terpaksa membahayakan nyawanya sendiri.

“Kejadian berlaku pada waktu petang, kami dalam perjalanan pulang ke rumah. Masa tu lampu isyarat masih merah. Tiba-tiba nampak seekor anak kucing warna oren lari masuk bawah kereta. Saya tengok rider tu berhenti motor, dengan beg yang digalas dia cari kucing tu di bawah kereta-kereta yang ada, akhirnya dia dapat tangkap,” ujarnya.

Sewaktu kejadian, Amira berada di dalam sebuah kereta bersama keluarganya.

Menurut Amira lagi, dia juga sempat memberikan sepaket makanan kucing kepada lelaki tersebut. “Mak dengan ayah memang sentiasa standby makanan kucing. Kalau pergi mana-mana, mereka akan bagi je jika ternampak kucing jalanan. Masa tu lampu isyarat dah bertukar hijau, takkan kami nak berhenti sebab ada banyak kereta. Saya panggil abang tu dan terpaksa campak makanan dalam paket tu. Dia pun sempat ambil,” katanya lagi. Menurut Amira, dia sama sekali tidak menyangka video itu akan menjadi perhatian ramai.

Dia ibarat satu dalam sejuta. Tak semua orang ada hati perut macam dia, apatah lagi kepada binatang.

Tindakan tangkas rider itu berjaya menyelamatkan anak kucing berkenan,

Namun katanya, dia sekadar berkongsi kerana mahu rider tersebut menerima pujian sewajarnya atas tindakan yang dilakukan. “Saya kongsi sebab nak bagi spotlight pada abang tu. Saya nak cakap terima kasih pada dia. Dia ibarat satu dalam sejuta. Tak semua orang ada hati perut macam dia, apatah lagi kepada binatang. Saya nak ucap tahniah dan semoga rezeki dia bertambah… teruskan sikap mulia itu,” ujarnya. Sehingga kini, video berkenan menerima lebih 160,000 tontonan di Twitter.

Apa Kata Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!!

Jom Like Page Kami Juga Di Facebook Kucingasm Media dan Kucing Media Online

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Sanggup Bawa Nasi Digaul Ikan Atau Daging Untuk Sembilan Ekor Kucing. Lelaki Ini Kongsi Cerita

Kelihatan lelaki yang dikenali sebagai Baharudin Ahmad memberi makan kepada kucing terbiar di tempat dia bekerja menjaga tandas di Alai, Melaka. Katanya ” Setiap kali saya sampai semua kucing terbiar itu sudah menunggu seperti anak kecil menanti kepulangan ayah,” ujar Baharudin Ahmad,70, yang merupakan penjaga tandas awam di kawasan Ikan Bakar Alai di sini.

Jelasnya, selain membersihkan kemudahan berkenaan, aktiviti memberi makan kucing terbiar itu sudah menjadi rutin hariannya sejak empat tahun lalu.Katanya, sebelum keluar bertugas dia akan memastikan membawa nasi digaul ikan atau daging rebus untuk sembilan ekor kucing jalanan di situ.

Tambahnya lagi, kebiasaan dia bertugas sekitar jam 5 petang dan hanya pulang kira kira 1 pagi mengikut situasi untuk menambah pendapatan harian.”Namun apa yang penting saya dapat berbakti kepada kucing terbiar itu yang setia menanti kehadiran saya.

“Terdapat kira-kira sembilan ekor kucing dan ada ketikanya jumlah lebih banyak,” katanya yang tinggal di Kampung Kandang di sini.Bagaimanapun, dia sentiasa menjaga kebersihan tandas dan memastikan kucing itu tidak mengotori kawasan serta mengganggu orang ramai menggunakan kemudahan itu.

Menurutnya, ketika ini banyak kawasan kedai di situ ditutup ketika Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) dan setiap petang akan menghantar makanan bagi memastikan haiwan itu tidak kelaparan.Katanya, dia ikhlas memberi makanan haiwan itu kerana menganggap ia juga seperti manusia yang memerlukan perhatian, kasih sayang dan makanan untuk hidup.

Dua Kucing Selalu Mengiau Setiap Jam 3 Pagi. Lepas Jumpa Doktor Dan Jemput Ayah Baru Tahu Punca

Pelik tapi benar. Kucing Sofeah akan mengiau taip kali jam 3 pagi. Bahkan setiap hari lebih kurang pukul 3 hingga 5.30 pagi, Puan Sofeah dan suaminya akan terjaga gara gara dua ekor kucing mereka akan mengiau tak henti hneti.

Jelas wanita berusia 35 tahun ini, dia dan suaminya sebelum ini menetap di Kuantan, namun terpaksa berpindah ke Selangor kerana tuntutan kerja. Kata Sofeah dia bertuah kerana perpindahannya berjalan lancar dan mereka menyewa rumah teres dua tingkat di Puncak Alam.Jelas wanita yang baharu mendirikan rumah tangga Disember lalu, dia dan suaminya turut membawa dua ekor kucing kesayangan ke rumah baharu itu.

“Dua ekor kucing ni (Tommy dan Tuti) memang sudah lama saya bela, sebelum berkahwin lagi. Mereka berdua ni dah macam anak saya sendiri.”Jadi bila nak pindah tu, kami bawa la sekali. Mana boleh tinggal di sana (Kuantan).”Sepanjang minggu pertama kami berada di rumah baru, memang tidak ada kejadian pelik yang berlaku. Namun masuk malam kelapan saya dan suami menjadi ‘huru-hara’ sewaktu tidur.

“Setiap malam, lebih kurang pukul 3 hingga 5.30 pagi, kami terjaga disebabkan bunyi bising kucing mengiau-ngiau.”Lebih pelik lagi si Tommy dan Tuti asyik mengadap salah satu sudut ruang tamu di rumah,” Jelas Sofeah, jenuh dia memanggil dua ekor kucingnya itu masuk bilik tidur, namun kedua-duanya tetap berbuat bising dengan terus mengiau seperti berada dalam kesakitan.

“Keesokannya saya membawa mereka ke klinik veterinar, namun doktor memberitahu kedua-dua kucing ni sihat sahaja.”Pada malam seterusnya, sebelum tidur saya membawa mereka masuk bilik tidur bersama. Peliknya pada waktu yang sama, mereka tetap mengiau-giau,”

Berikutan kejadian pelik itu berterusan Sofeah memutuskan untuk panggil ayahnya dari kampung agar datang ke rumah.”Sebaik sahaja sampai, ayah terus melakukan solat sunat di rumah. Pada malamnya kami membuat sedikit majlis doa selamat dan menjemput jiran-jiran berdekatan.

“Selepas sahaja majlis tamat, ada seorang pakcik ni datang berborak dengan suami dan ayah saya.”Pakcik ni jiran selang empat rumah dari kediaman kami. Dia ada beritahu rumah yang saya tinggal itu sudah lama kosong dan tidak pernah ada yang kekal lama di sini.

“Katanya ada sahaja benda pelik berlaku dan pakcik tu cakap pernah dengar wanita mengilai di tengah malam.”Kadang-kadang terdengar bunyi bising walaupun ketika itu tidak ada penghuni,” cerita Sofeah.Selepas berborak panjang dengan jirannya itu, Sofeah dan keluarga mengambil keputusan untuk mencari rumah lain.

“Saya tidak sanggup untuk terus berjaga malam. Kucing-kucing saya pun tidak aktif seperti dulu. Tommy dan Tuti kelihatan takut sepanjang masa.”Saya memberitahu tuan rumah mengenai perancangan kami untuk tamatkan kontrak sewa lebih awal, dan dia bersetuju malah memulangkan semula wang deposit sewa rumah.”Mungkin dia faham situasi yang kami hadapi ini. Peliknya dia tidak bercerita panjang,” akhiri Sofeah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *