Sanggup tinggalkan parcel pada kucing peliharaannya. Sekali tular mesej yang dihantar oleh abang kurier ini dan rupanya ini yang terjadi.

Haiwan Info Kehidupan kucing Viral

Perkongsian seorang pelayar Twitter, Ikha Suhaimi mengenai mesej lucu pekerja syarikat penghantaran dan gelagat kucingnya menghiburkan warganet. “Barang akak dah sampai dan saya letak kat (dekat) kerusi. Apa-apa hal boleh tanya kucing akak.” Demikian mesej yang ditulis oleh seorang pekerja syarikat penghantaran (kurier) kepada seorang gadis selepas tinggalkan bungkusan barang yang dipesannya di atas kerusi.

Bersama mesej itu, pekerja berkenaan turut menghantar sekeping gambar menunjukkan bungkusan (parcel) yang diletakkan betul-betul di sebelah kucing berbulu kelabu yang sedang tidur. Mesej itu kemudian dimuat naik oleh Ikha Suhaimi di laman Twitter miliknya, sekadar berkongsi mesej menghiburkan bersama para pengikutnya. Namun tanpa disangka, perkongsian itu meraih melebihi 26,000 retweet dan 33,000 likes daripada warganet yang rata-ratanya terhibur dengan ayat pekerja syarikat penghantaran berkenaan.

Ikha berkongsi mesej lucu yang dihantar oleh seorang pekerja syarikat penghantaran kepada adiknya baru-baru ini.

Ikha berkata bungkusan berkenaan adalah kepunyaan adiknya yang memesan barangan secara dalam talian. “Adik hantar mesej tu dalam WhatsApp group keluarga kami. Saya kemudian post dekat Twitter sebab rasa lucu. Memang tak sangka pula boleh jadi viral,” ujar gadis berusia 20 tahun ini. Bercerita lebih lanjut, Ikha berkata ketika pekerja syarikat penghantaran itu tiba di kediaman ibu bapa mereka di Rembau, Negeri Sembilan, kesemua penghuni rumah berkenaan keluar bekerja dan ada yang ke sekolah.

Ada yang kaitkan dengan Oyen. Selalu kucing warna oyen (Oren) yang ‘buat teruk’… yang ini warna kelabu pun ‘buat teruk’ juga.

“Sebelum sampai, pekerja tu dah hubungi adik saya. Adik beritahu tak ada orang dekat rumah. Jadi abang (pekerja) tu minta kebenaran untuk masuk dalam pagar dan letakkan di kerusi. Tak sangka dia letak di sebelah kucing kami, Bubu, dan hantar mesej lucu seperti itu, siap tangkap gambar pula tu,” ujarnya yang merupakan anak sulung daripada empat adik beradik.

Gelagat Bubu yang tidur dengan mata terbeliak sempat dirakam oleh pekerja syarikat penghantaran tersebut sebelum gambarnya dihantar kepada adik Ikha.

Bukan sahaja mesej lucu pekerja syarikat penghantaran itu yang menjadi ‘bahan’ warganet, malah kucing peliharaan keluarga Ikha turut menjadi tumpuan warganet gara-gara matanya yang sedikit terbeliak sebagaimana gambar yang dimuat naik.

“Ramai yang bagi komen-komen lucu. Ada yang kata dia ‘buat teruk’ konon barang tu berat sangat tindih sampai biji mata terbeliak. Ada yang kaitkan dengan Oyen. Selalu kucing warna oyen (Oren) yang ‘buat teruk’… yang ini warna kelabu pun ‘buat teruk’ juga. Ada yang kata, mujur bukan Oyen… kalau Oyen, memang terkoyaklah parcel. Komen-komen tu buat kami semua ketawa. Sebenarnya Bubu kalau tidur, memang matanya macam tu, terbeliak sikit. Kerusi itu pula memang port dia tidur,” ceritanya yang merupakan pekerja syarikat swasta.

Sebahagian komen warganet yang terhibur dengan perkongsian Ikha.

Gelagat kucing berwarna oren atau sering digelar Oyen kerap kali menjadi perbualan gara-gara sering membuat onar dan kebanyakannya nakal. Antaranya, perkongsian seorang pelayar baru-baru ini yang memuat naik video si bulus itu mengoyakkan buku latihan milik adiknya. Sebelum itu, beberapa pelayar lain juga turut berkongsi gelagat Oyen masing-masing sehingga menjadi tular di media sosial.

Apa Kata Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!!

Jom Like Page Kami Juga Di Facebook Kucingasm Media dan Kucing Media Online

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Pemuda Terpaksa Ambil Keputusan Ini Untuk Kebaikan 27 Ekor Kucingnya. Sekali Tak Sangka Ada Pula Penderma Misteri Yang Tampil Dan Beri Sesuatu Ini Untuknya.

Fairuz masih buntu untuk melepaskan kesemua kucingnya atau tidak. ‘Ditelan kehilangan emak, diluah kehilangan bapa’ perumpamaan ini tepat menggambarkan situasi seorang pemuda yang berat untuk melepaskan kucingnya tetapi terpaksa. Bagi pencinta kucing, bukan mudah mereka ingin melepaskan haiwan kesayangan begitu sahaja apatah lagi sudah hampir sembilan tahun membelanya. Begitulah kisah seorang pemuda yang tidak mampu menanggung 27 ekor bulus selepas tiada kerja tetap sejak pelaksanaan Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) pada Mac lalu.

“Bismillahirrahmanirrahim, mungkin ada yang akan terkejut tetapi inilah realiti. Dah lebih setahun saya menggangur. Dah tak mampu biaya mereka, keseluruhannya, 27 ekor di kawasan Kuantan. Dengan berat hati saya nak jual RM200 sahaja seekor. Kalau anda boleh tengok semua kucing saya gebu dan sihat, ” tulisnya di akaun Twitter. Perkongsian tersebut sehingga kini meraih hampir 7,000 likes dan 7,000 retweets.

Posting yang tular di laman Twitter.

Mohammad Fairuz Junaidi, yang berusia di awal 30an mengakui walaupun selepas memuat naik tweet tersebut dia masih buntu untuk melepaskan kucing-kucingnya atau tidak. Mesra disapa Fairuz, dia berkata sudah hampir setahun bertahan hinggalah tidak lagi mampu mulai bulan ini kerana ada beberapa kucingnya yang melahirkan gara-gara tidak membawanya ke veterinar untuk dimandulkan kerana kekurangan bajet.

“Sehingga kini saya masih buntu untuk buat keputusan, sampai tidur, mandi pun fikir hal kucing. Berat betul hati ini tetapi kos terlampau tinggi dan kalau saya kerja tak apa. Kucing pula bertambah banyak. Sejak PKP asyik beranak sahaja. Saya pula jenis jaga betul-betul. Pemakanan dan pemeriksaan berjadual di veterinar dan sebagainya.

Sejujurnya, situasi seperti ini buat hati saya lagi serba salah dan sayu kerana rasa macam menyusahkan pula.

“Tahu sahajalah perasaan pencinta kucing ni. Emosi terlebih. Setakat ini dah dua ekor kucing saya telah pergi sebab tak dapat nak bawa pergi veterina, ” ujarnya dalam nada sayu.

Sebelum ini, Fairuz yang bekerja sebagai agensi pelancongan di Korea Selatan langsung tidak pernah ada isu memelihara berpuluh ekor kucing sejak hampir sembilan tahun lalu. Bagaimanapun, dalam keadaan buntu itu tiba-tiba anak kelahiran Kuantan, Pahang itu dikejutkan dengan DM daripada akaun yang hanya mempunyai 30 pengikut (followers) apabila ia menawarkan untuk menaja makanan bagi kesemua kucing itu setiap bulan.

Fairuz mempunyai 27 ekor si bulus yang dibela di rumahnya.

“Saya betul-betul terkejut. Tak sangka langsung sebab saya tak kenal dia dan pengikutnya pun tak ramai di media sosial. Saya pun layankan ja. Emosi tak stabil perasaan pun bercelaru tetapi memang betul hari ini dia transfer RM1,000. Sejujurnya, situasi seperti ini buat hati saya lagi serba salah dan sayu kerana rasa macam menyusahkan pula. Dia tak dedahkan identiti dirinya tetapi jika diteliti maklumat akaun bank saya rasa dia ahli perniagaan, ” ujarnya lagi.

Dua ekor kucing Fairuz telah mati gara-gara tidak dapat membawa ke veterinar.

Dalam pada itu, Fairuz berkata dia berharap sangat keadaan ekonomi kembali pulih agar dia boleh bekerja seperti biasa untuk membalas budi baik hamba Allah itu semula.

Sebelum ini Fairuz bekerja sebagai agensi pelancongan di Korea Selatan.

“Saya memang dah pasang niat dan fikirkan jalan terbaik untuk balas kepada orang itu. InsyaAllah.. bila pandemik Covid-19 ini sudah berakhir suatu hari nanti pasti saya akan buat sesuatu untuk dia. Bagaimanapun, saya masa fikir untuk terima wang dari dia lagi atau tidak selepas ini kerana risau bagaimana jika tiba-tiba suatu hari nanti pembiayaan berpuluh kucing ini lebih daripada jumlah yang dia beri dan masa itu saya tak mampu. Lagi serba salah saya nanti, ” jelasnya.

Sempat berkongsi mengenai kucingnya, Fairuz berkata sejak dia memuat naik tweet tersebut kucingnya kelihatan sedih, mungkin juga mereka dapat rasa seperti ada sesuatu yang tak kena. “Beberapa ekor nampak ketara sangat perubahan mereka. Muka sedih dan ada yang datang peluk kaki saya dan sebagainya. Sebak betul rasa, ” katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *