Pengantin baru ini sanggup risikokan nyawa sendiri untuk menyelamatkan kucing kesayangannya. Sekali ada pula kawan yang kata begini.

Haiwan Kehidupan Keluarga kucing

Hanis yang berani memanjat tangga hanya untuk menyelamatkan kucing kesayangannya pada Jumaat lalu. “Pandai panjat tak pandai turun.” Demikian kata seorang pemilik kucing, Hanis Ishak, 28, berhubung kisah lucu melibatkan haiwan peliharaannya yang terperangkap di atas bumbung sebuah rumah di Puchong, Selangor pada Jumaat lalu. Mesra disapa Hanis, dia yang sanggup memanjat tangga untuk menyelamatkan kucing bernama Baby Tiger itu turut berkongsi video kejadian sehingga ia tular di laman Twitter.

“Ia berlaku sekitar 9.30 pagi. Sebenarnya kucing saya ni dah tiga hari tak balik rumah. Tak tahu ke mana sebab ‘dia’ jarang sangat keluar rumah. Keluar rumah waktu musim mengawan je. Tapi pagi tu dengar suara Baby Tiger bising dari atas bumbung rumah. Saya cuba panggil turun tapi Baby Tiger tak tahu nak turun ikut mana. Jadi saya buat keputusan ambil tangga, panjat untuk bawa ‘dia’ turun,” katanya.

Posting Hanis yang tular di Twitter.

Menurutnya lagi, bukan mudah untuk membawa turun kucing itu, malah percubaan pertama yang dilakukan oleh adiknya juga gagal. Biarpun agak berbahaya, Hanis nekad untuk memanjat tangga demi menyelamatkan haiwan itu yang sudah dibelanya sejak tujuh tahun lalu.

“Mana-mana pemilik kucing pun sanggup buat begitu. Sayang punya pasal. Baby Tiger tu dah macam keluarga. Dia anak saya, bukan kucing saya. Terpaksa la panjat juga. Tu dia tak meronta. Dia bagi kerjasama. Kalau orang lain risau dia merontalah sebab dia tak percaya orang lain agaknya.

Tak banyak kerenah tapi tahun lepas baby Tiger sakit selepas abah saya meninggal akibat serangan jantung mengejut

“Mula-mula adik lelaki panjat tapi tak berjaya bawa turun. Jadi saya yang panjat, lama juga pujuk tapi Baby Tiger takut, akhirnya saya rentap tangan, baru dapat bawa turun,” kata Hanis mengimbas semula kejadian itu. Dalam pada itu, aksi Hanis yang selamba memanjat tangga turut menjadi jenaka dalam kalangan rakan-rakannya.

Kata Hanis, kucing itu cukup rapat dengan bapanya.

“Saya baru sahaja berkahwin Rabu minggu lepas. Orang kata darah manis lagi… bahaya memanjat, tapi demi kucing saya rela sahaja. Kawan-kawan yang kata cakap macam tu. Warganet (komen Twitter) pula cakap bahaya panjat tangga sampai habis, risiko untuk jatuh tu tinggi. Tapi nak buat macam mana. Kucing tu nak saya juga yang tolong,” katanya lagi.

Bercerita lanjut mengenai Baby Tiger, Hanis mendedahkan kucing itu pernah jatuh sakit selepas kehilangan bapanya, Ishak Abdullah pada tahun lalu.

Hanis bersama kucing belaannya, Baby Tiger.

Imbas Hanis lagi, kucingnya itu terlalu rapat dengan bapanya memandangkan dia sendiri kekurangan waktu kerana sibuk dengan kerja.

“Tak banyak kerenah tapi tahun lepas Baby Tiger sakit selepas abah saya pergi selamanya akibat sakit jantung mengejut. Sebab dia manja dengan abah. Mungkin rasa kehilangan. Berbulan juga Baby Tiger sakit, kurus kering dan tak nak makan. Lepas jaga dia elok-elok barulah dia sihat dan gemuk balik.

Hanis membawa turun Baby Tiger yang terperangkap di atas bumbung rumah.

“Baby Tiger rapat dengan abah sebab saya sibuk kerja selama ni, jarang sikit nak ada masa dengan dia. Abah yang jaga dekat rumah, bagi makan minum dan tidur sekali. Lepas abah tak ada, Baby Tiger menang mencari. Masuk bilik, tunggu abah depan bilik, tapi abah dah tak ada,” kata Hanis lagi. Dalam pada itu, video aksi Hanis memanjat tangga untuk menyelamatkan kucingnya sehingga kini menerima lebih 230,000 tontonan di Twitter.

Apa Kata Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!!

Jom Like Page Kami Juga Di Facebook Kucingasm Media dan Kucing Media Online

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Pasti Kucing Peliharaan Anda Pernah Tidak Pulang Ke Rumah. Ini Antara Faktor Mengapa Ianya Terjadi.

Kehilangan kucing peliharaan sendiri pasti sudah cukup membuatkan kita cemas. Terutamanya kepada pecinta kucing. Setiap kali kucing anda tidak pulang ke rumah, pasti ianya sering bermain di fikiran anda. Apa yang dilakukan dan di mana kucing anda berada.

Namun, tidak mustahil hilangnya kucing anda ataupun sikapnya yang tidak mahu pulang ke rumah itu adalah berpunca daripada pemilik tersebut. Walaubagaimanapun pasti ianya mempunyai beberapa sebab mengapa perkara itu terjadi.

Antara salah satu sebab ianya terjadi adalah kurang perhatian. Kucing dan manusia antara makhluk yang sama-sama memerlukan perhatian. Kucin antara haiwan yang cepat terasa sekiranya dipinggirkan. Terutama sekali kucing yang bersifat sangat manja dengan pemiliknya. Lagi-lagi sekiranya pemilik mereka memelihara haiwan lain.

Selain itu, sakit teruk. Kucing juga boleh merasakan masanya sudah tiba. Sakit yang teruk juga boleh membuatkan mereka tinggal jauh dari rumah pemilik malah jauh daripada manusia. Ianya berlaku disebabkan tidak mahu diri mereka diganggu oleh manusia dan tidak ingin melihat pemilik mereka berasa sedih.

Akhir sekali, stres. Selain dari manusia, kucing juga boleh mengalami tekanan yang teruk. Antara sebabnya, kucing boleh mengalami seperti ini adalah apabila mereka merasakan diri mereka tidak aman, sering diganggu dan tidak berasa selamat lagi sekiranya berada di rumah. Oleh itu, kucing buat keputusan untuk berpindah dan mencari tempat yang lebih selamat lagi berbanding di rumah yang sudah menjadi kebiasaannya.

Untuk menyelesaikan masalah ini anda disarankan untuk memberi perhatian yang lebih buat si kucing anda. Kucing merupakan antara haiwan yang sangat manja dan mudah memahami perasaan manusia.

Pemuda Terpaksa Ambil Keputusan Ini Untuk Kebaikan 27 Ekor Kucingnya. Sekali Tak Sangka Ada Pula Penderma Misteri Yang Tampil Dan Beri Sesuatu Ini Untuknya.

Fairuz masih buntu untuk melepaskan kesemua kucingnya atau tidak. ‘Ditelan kehilangan emak, diluah kehilangan bapa’ perumpamaan ini tepat menggambarkan situasi seorang pemuda yang berat untuk melepaskan kucingnya tetapi terpaksa. Bagi pencinta kucing, bukan mudah mereka ingin melepaskan haiwan kesayangan begitu sahaja apatah lagi sudah hampir sembilan tahun membelanya. Begitulah kisah seorang pemuda yang tidak mampu menanggung 27 ekor bulus selepas tiada kerja tetap sejak pelaksanaan Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) pada Mac lalu.

“Bismillahirrahmanirrahim, mungkin ada yang akan terkejut tetapi inilah realiti. Dah lebih setahun saya menggangur. Dah tak mampu biaya mereka, keseluruhannya, 27 ekor di kawasan Kuantan. Dengan berat hati saya nak jual RM200 sahaja seekor. Kalau anda boleh tengok semua kucing saya gebu dan sihat, ” tulisnya di akaun Twitter. Perkongsian tersebut sehingga kini meraih hampir 7,000 likes dan 7,000 retweets.

Posting yang tular di laman Twitter.

Mohammad Fairuz Junaidi, yang berusia di awal 30an mengakui walaupun selepas memuat naik tweet tersebut dia masih buntu untuk melepaskan kucing-kucingnya atau tidak. Mesra disapa Fairuz, dia berkata sudah hampir setahun bertahan hinggalah tidak lagi mampu mulai bulan ini kerana ada beberapa kucingnya yang melahirkan gara-gara tidak membawanya ke veterinar untuk dimandulkan kerana kekurangan bajet.

“Sehingga kini saya masih buntu untuk buat keputusan, sampai tidur, mandi pun fikir hal kucing. Berat betul hati ini tetapi kos terlampau tinggi dan kalau saya kerja tak apa. Kucing pula bertambah banyak. Sejak PKP asyik beranak sahaja. Saya pula jenis jaga betul-betul. Pemakanan dan pemeriksaan berjadual di veterinar dan sebagainya.

Sejujurnya, situasi seperti ini buat hati saya lagi serba salah dan sayu kerana rasa macam menyusahkan pula.

“Tahu sahajalah perasaan pencinta kucing ni. Emosi terlebih. Setakat ini dah dua ekor kucing saya telah pergi sebab tak dapat nak bawa pergi veterina, ” ujarnya dalam nada sayu.

Sebelum ini, Fairuz yang bekerja sebagai agensi pelancongan di Korea Selatan langsung tidak pernah ada isu memelihara berpuluh ekor kucing sejak hampir sembilan tahun lalu. Bagaimanapun, dalam keadaan buntu itu tiba-tiba anak kelahiran Kuantan, Pahang itu dikejutkan dengan DM daripada akaun yang hanya mempunyai 30 pengikut (followers) apabila ia menawarkan untuk menaja makanan bagi kesemua kucing itu setiap bulan.

Fairuz mempunyai 27 ekor si bulus yang dibela di rumahnya.

“Saya betul-betul terkejut. Tak sangka langsung sebab saya tak kenal dia dan pengikutnya pun tak ramai di media sosial. Saya pun layankan ja. Emosi tak stabil perasaan pun bercelaru tetapi memang betul hari ini dia transfer RM1,000. Sejujurnya, situasi seperti ini buat hati saya lagi serba salah dan sayu kerana rasa macam menyusahkan pula. Dia tak dedahkan identiti dirinya tetapi jika diteliti maklumat akaun bank saya rasa dia ahli perniagaan, ” ujarnya lagi.

Dua ekor kucing Fairuz telah mati gara-gara tidak dapat membawa ke veterinar.

Dalam pada itu, Fairuz berkata dia berharap sangat keadaan ekonomi kembali pulih agar dia boleh bekerja seperti biasa untuk membalas budi baik hamba Allah itu semula.

Sebelum ini Fairuz bekerja sebagai agensi pelancongan di Korea Selatan.

“Saya memang dah pasang niat dan fikirkan jalan terbaik untuk balas kepada orang itu. InsyaAllah.. bila pandemik Covid-19 ini sudah berakhir suatu hari nanti pasti saya akan buat sesuatu untuk dia. Bagaimanapun, saya masa fikir untuk terima wang dari dia lagi atau tidak selepas ini kerana risau bagaimana jika tiba-tiba suatu hari nanti pembiayaan berpuluh kucing ini lebih daripada jumlah yang dia beri dan masa itu saya tak mampu. Lagi serba salah saya nanti, ” jelasnya.

Sempat berkongsi mengenai kucingnya, Fairuz berkata sejak dia memuat naik tweet tersebut kucingnya kelihatan sedih, mungkin juga mereka dapat rasa seperti ada sesuatu yang tak kena. “Beberapa ekor nampak ketara sangat perubahan mereka. Muka sedih dan ada yang datang peluk kaki saya dan sebagainya. Sebak betul rasa, ” katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *