Tak sangka dapat lebih dari 1 ribu like. Calon SPM ini terpaksa tunaikan janji dia untuk botakkan rambut secara langsung di IG

Viral

Calon SPM ini raih perhatian ramai setelah melakukan aktiviti membotakkan kepalanya secara langsung menerusi IGnya. Nak dijadikan cerita, calon SPM yang bernama Iman Haikal terpaksa tepati janjinya selepas ia menulis di ruangan komen pada satu posting sekitar jam 8 malam dengan mengatakan dia sedia untuk membotakkan kepala sekiranya tulisannya menerima seribu tanda suka atau like

“Cukup 1,000 like pada komen ni ku botak for SPM… pray for me,” tulis Iman.”Guys, tengok ni”.Pihak dari sebuah artikel ini seterusnya menghangatkan lagi suasana dengan menawarkan lebih keseronokan kepada warganet apabila memberi cabaran balas kepada Iman agar sesi membotakkan kepada dilakukan secara langsung di Instagram.Akhirnya selepas tiga jam iaitu kira-kira pukul 11 malam, komen remaja berkenaan menerima 1,052 like.

Jika dilihat,sehingga kini komen itu mendapat hampir 3,000 like.Selepas perbincangan dibuat, kira-kira pukul 12.15 tengah hari Jumaat, seorang wartawan  Ali Toupan Rajalee akhirnya bersiaran langsung dengan Iman di sebuah kedai rambut di Puncak Alam, Selangor.Sambil ditemani lima orang rakan yang lain, Iman ternyata mengotakan janji sambil disaksikan kira-kira 1,600 pengguna Instagram yang lain.

“Tak sangka dapat lebih 1,000 like, jangan risau saya jenis yang tunaikan janji.”Family dah tahu saya buat cabaran ni, mereka kata ikut suka saya la,” katanya yang merupakan pelajar Sekolah Menengah Kebangsaan Puncak Alam 3, Bandar Puncak Alam.

Wraganet yang menyaksikan sesi membotakkan kepala itu juga melahirkan rasa teruja dengan keberanian Iman.”Maaf la, saya salah seorang yang like komen dia. Ternyata rakyat Malaysia memang pemurah. Terasa bersalah pula sekarang.

“Dah botak mesti mudah nak terima ilmu, good luck SPM nanti. Contohi la dia, janji tepati bukan capati.”.Iman yang bakal menduduki peperiksaan SPM bermula Isnin ini kemudiannya dikejutkan lagi dengan hadiah istimewa berupa kemeja-t eksklusif.

Si Ibu Ini Terkilan Apabila Anak Perempuannya Dibotak Tanpa Meminta Izin Dahulu. Tak Sangka Ingatkan Anaknya Baik Sahaja Duduk Di Sini Sekali Dia Mendapat Kejutan Ini Pula.

Memandangkan kebanyakan ibu bapa masa kini slbuk dengan kerjaya masing-masing, membuatkan mereka tlada pilihan selain menggunakan khidmat pengasuh. Tldak kurang juga yang mengharapkan ihsan datuk nenek untuk menjaga anak-anak mereka seperti yang dilakukan oleh wanita dari Ind0nesia ini. Suami isteri terkiIan bila dapat tahu rambut anak perempuan dib0takkan tnpa izin. Disangka si anak baik-baik sahaja berada di bawah jagaan ibunya, ternyata wanita berkenaan dikejvtkan dengan satu lnsiden ‘Iuar jangkaan’.

Menerusi sebuah video yang dikongsikan di aplikasi TikTok, Novilia Sari meIuahkan rasa terkejvt gara-gara rambut anak gadisnya telah dib0takkan si nenek tnpa izin. Bvkan itu sahaja, dapat dilihat reaksi kecew4 suaminya ketika dimaklumkan mengenai hal itu.

Reda dengan apa yang berlaku. Takpe, anak mama tetap cantik.. Meskipun keadaan rambut si kecilnya tldak sekata dan lebat, namun ia masih cantik selain tak perlu untuk dicvkur b0tak. Walaupun sedlh, dia dan suaminya kini reda dengan apa yang telah berlaku. Dalam pada itu, warga emas berkenaan mended4hkan bahawa tindakan itu dilakukan supaya selepas ini rambut cucunya akan tumbuh dengan lebat.

Pernah juga kena b0tak sebab nanti akan tumbuh rambut lebih lebat.. Meraih lebih enam juta tontonan, rata-rata warganet meluahkan rasa simp4ti dengan nasib kanak-kanak berkenaan. Di samping kagum dengan sikap si ibu, ada antara mereka turut berkongsi pengalaman sama dickur orang tua kerana mahukan rambut tumbuh dengan lebat.

Sumber : TikTok noviliasari21,kd

Dah 10 Bulan Tak Jumpa Dan Isteri Akui Hidup Macam Ibu Tunggal. Ini Janji Isteri Dia Lepas Suami Dia Pulang Ke Tanah Air

Ezatul Hani dan Umarul terpisah sejak 10 bulan lalu kerana penutupan pintu sempadan Malaysia-Singapura.SELAMA 10 bulan berjauhan gara-gara penutupan pintu sempadan, ternyata ia bukanlah satu tempoh masa yang pendek bagi pasangan Ezatul Hani dan suaminya, Umarul Nazim.

Dalam tempoh tersebut, selain rindu yang sarat menggunung, pelbagai dugaan terpaksa dihadapi pasangan ini apatah lagi buat Ezatul Hani yang membesarkan bayi mereka berseorangan.Menurut Ezatul Hani, suaminya yang bekerja sebagai penyelia di sebuah syarikat pembuatan di Singapura pergi ke negara itu sehari sebelum Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) diperkenalkan pada 18 Mac lalu.

Ketika itu, dia sendiri sedang dalam tempoh berpantang selepas sebulan melahirkan puteri sulung mereka, Nadeeraa Hayfaa, yang kini berusia 10 bulan.”Tiga bulan pertama memang tempoh yang agak sukar tambahan pula bayi kami kecil lagi. Namun saya bangkit perlahan-lahan untuk hadapi hakikat. Alhamdulillah keadaan bertambah baik.

“Tapi bila dah okay, dah bangkit, saya berdepan pula dengan persepsi segelintir orang sekeliling. Ada yang tanya ‘bila suami nak balik?’ dan ada pula yang fikir kami pentingkan duit dan kerja.”Bukan saya saja, ada juga kawan-kawan yang suami mereka bekerja di Singapura, turut mengadu benda yang sama. Perkara seperti ini yang kadang kala buatkan kita ‘demotivate’.

Ezatul Hani dan Umarul terpisah sejak 10 bulan lalu kerana penutupan pintu sempadan.“Malaysia dan Singapura ada persetujuan tentang skim Peraturan Ulang Alik Berkala (PCA), namun tak semua syarikat bersedia untuk benarkan staf mereka pulang. Ada juga syarat-syarat yang ditetapkan seperti ujian swab, kuarantin yang perlu ditanggung sendiri… semuanya tak semudah yang disangka,” kata Ezatul Hani yang kini menetap di Skudai, Johor.

Bercerita mengenai cabaran yang dihadapinya sepanjang ketiadaan suami di sisi, Ezatul Hani berkata dia terpaksa melakukan pelbagai perkara seorang diri yang mana ia benar-benar menguji emosinya.”Paling menguji adalah ketika anak kami jatuh sakit… dia dua kali didatangi demam. Masa itu memang mntal breakdown. Ketika saat-saat seperti itu sudah tentu kita nak sangat ada pasangan di sisi.

Umarul melepaskan rindu kepada anak dan isterinya menerusi panggilan video.“Saya menyusukan anak dan ini juga cabaran. Kena selalu positif dan jaga emosi sebab kalau tidak, susu drop. Sangat susah nak maintain emosi dalam keadaan macam ni. Mntal kadang okay, kadang koyak.

“Selain bab anak, saya juga kena uruskan perkara lain berkaitan rumah tangga. Memang terasa seperti ibu tunggal juga. Cabaran di pihak suami pula, sudah tentu dia rasa terkilan kerana tak dapat tengok anak membesar,” ujar wanita ini sambil menambah, dia bersyukur kerana dikurniakan ahli keluarga yang banyak membantu meringankan bebannya.

Bagi menghilangkan rasa rindu, Ezatul Hani dan suami kerap berhubungan sama ada menerusi panggilan suara mahupun panggilan video.”Tapi itu pun cabaran juga sebab waktu kami bekerja tak sama. Bila suami habis kerja pukul 11 malam, anak pun dah tidur. Tak sempat sangat nak bercakap dengan ayahnya,” katanya yang merupakan seorang juruaudit.

Masih belum jelas tanda-tanda bila akan bertemu dan bersatu sebagai sebuah keluarga, Ezatul Hani amat berharap agar penantian mereka berdua akan berakhir tidak lama lagi.”Perkara pertama yang saya nak buat adalah merakamkan gambar kami bertiga. Kami belum ada gambar bertiga sejak suami terpaksa ke Singapura.

Ezatul Hani berharap dapat bertemu dengan suaminya semula secepat yang mungkin.“Sebaik saja dapat tahu suami akan pulang nanti, saya nak buat tempahan di studio untuk realisasikan impian tersebut. Dan sudah pastinya, kami akan habiskan masa bersama-sama dengan bercuti.

“Kepada sesiapa yang berpisah dengan keluarga sebab nak mencari nafkah, ingatkan diri anda bahawa anda sedang lakukan yang terbaik dan bekerja ini satu ibadah. Jangan fikir apa yang orang lain cakap pasal kita.”Bagi mereka yang tak hadapi situasi perpisahan sementara seperti kami, please hargai masa anda bersama pasangan. Sekali diuji seperti ini, memang ia tak semudah yang disangka,” katanya lagi

Isteri Sebak Nampak Baju Putih Yang Dikibarkan Suami Dari Jauh. Satu Video Ini Memaparkan Selat Tebrau Sebagai Saksi Pertemuan Pasangan Ini Tatkala Usia Anak Baru 44 Hari

Aisya bersama anak ‘bertemu’ suaminya di tepi Selat Tebrau .BUKAN mudah menjalinkan hubungan jarak jauh, hanya orang yang kuat semangat sahaja yang mampu mengharungi dugaan itu.Sukarnya rasa apabila rindu mula menebal kerana berjauhan, terutama dengan penutupan pintu sempadan Malaysia-Singapura sejak pandemik Covid-19.

Menerusi satu video, dapat dilihat satu ‘pertemuan’ yang menyentuh emosi selepas Selat Terbrau sebelum ini menjadi pemisah kepada sepasang suami isteri.Si isteri melihat baju putih yang dikibarkan suaminya dari jauh di satu lokasi di Singapura, manakala panggilan video membolehkan suami menyaksikan isteri dan anaknya yang berusia lima bulan yang berada di Johor Bahru, Johor.

Aisya (kiri) dan suami berkahwin selama satu tahun empat bulan.Wanita berkenaan yang hanya mahu dikenali sebagai Aisya Khayrul memberitahu, ‘pertemuan’ itu dibuat pada Selasa, selepas empat bulan suaminya kembali bertugas di Singapura.Wanita berusia 26 tahun itu berkata, suaminya, Shah Fardaus, 27, bekerja di negara Republik itu sejak lima tahun lalu dengan berulang-alik dari Johor Bahru setiap hari.

“Namun, pintu sempadan negara terutama Malaysia-Singapura ditutup sejak Mac lalu akibat pandemik Covid-19. Ketika itu saya sedang hamil anak pertama.”Jadi, suami ambil keputusan untuk mengambil cuti tanpa gaji menjaga dan berada di sisi saya sehingga bersalin kerana bimbang sukar untuk bertemu kerana tempoh dan kos kuarantin yang perlu ditanggung,” katanya kepada mStar.


Suami Aisya (kanan) ketika berangkat ke Singapura pada 18 Ogos 2020.Aisya yang berasal dari Johor Bahru berkata, dia bersalin pada awal Julai lalu sebelum suaminya diminta untuk kembali bertugas di Singapura pada Ogos.”Masa suami dapat panggilan yang memintanya masuk bekerja di Singapura, genap ulang tahun perkahwinan kami yang pertama dan bayi berusia 44 hari pada 17 Ogos lalu.

“Betul-betul genap 44 hari saya selesai berpantang. Esoknya suami ke Singapura untuk mula bekerja dan tempat tinggal disediakan oleh majikan,” katanya sambil menambah suaminya bekerja sebagai pemandu lori.Menurut wanita itu, pada awalnya suaminya tinggal di rumah sewa di Punggol di tengah Singapura sebelum berpindah ke lokasi baharu dekat Woodlands, baru-baru ini.

Suami membantu menjaga anak sepanjang tempoh Aisya berpantang.“Lokasi Woodlands menghadap Johor Bahru, sementara tempat kerja lama saya pula di Johor Bahru dekat Stulang yang menghadap Singapura.”Sejak suami berpindah ke Woodlands, dia akan ke tepi Selat Tebrau untuk buat panggilan video dengan saya dan anak. Sebab itulah kami merancang untuk ‘bertemu’ di tepi Selat Tebrau, saya di Johor Baharu dan suami di Woodlands,” tambahnya.

Pada mulanya, Aisya mengakui berasa amat teruja saat tiba di lokasi yang dirancang untuk membuat panggilan video bersama suaminya, kira-kira pukul 4 petang.”Hati saya berbunga-bunga macam first date dengan suami, cuma kali ini bersama anak. Saya nervous! Bila nampak baju putih yang dikibarkan suami dari jauh, saya sebak.

“Terbayangkan anak yang masih kecil tak ada ayah di sisi, dan fikirkan suami yang berjauhan tidak dapat melihat anak membesar depan mata,” katanya.Aisya berharap pandemik segera berakhir bagi menjalani kehidupan berkeluarga seperti biasa.

Tambah Aisya, selepas ‘pertemuan’ itu hujan mula turun membuatkannya bergegas masuk ke dalam kereta untuk berteduh.”Masa buat video call tu saya okay lagi, dah masuk kereta tu saya menangis. Anak pula kemudian meragam dan menangis. Memang tiga kali ‘hujan’ petang tu.

“Semoga pandemik Covid-19 ini berakhir dengan segera untuk mempertemukan semula saya, suami dan anak. Suami kata balik nanti nak saya masak kari kambing untuk dia,” katanya sambil menambah suaminya merancang untuk pulang bercuti pada April tahun depan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *