Tular perkongsian gadis ini yang berkongsikan sumber pendapatannya. Sekali tak sangka ianya raih perhatian warganet.

Amalan Kehidupan Keluarga Viral

Shaz bersama bapanya berniaga air kelapa di tepi jalan demi kelangsungan hidup. Shaz menerusi video TikTok. Kehidupan diri dan keluarganya terjejas sejak Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) dilaksanakan pada Mac 2020 lalu, namun gadis ini masih belum kenal erti putus asa.

Intan Natasha Nor Azly berkata, masa terlalu pantas berlalu dan tidak menyangka dia bersama bapanya sudah hampir setahun mencari rezeki dengan berniaga air kelapa di tepi jalan. Tiada istilah segan mahupun kekok berpanas menunggu pelanggan di tepi jalan, gadis berusia 19 tahun ini memberitahu bahawa dia sudah biasa hidup sederhana sejak kecil lagi.

Video sayu Shaz yang tular di aplikasi TikTok.

“Demi sesuap nasi saya sanggup kerja walaupun tengah panas… ya, saya masih tersenyum,” tulisnya pada kapsyen TikTok. Intan Natasha bersama bapanya, Nor Azly Ahmad, 55, menjual air kelapa di tepi jalan dari arah Alor Setar, Kedah menghala ke Kepala Batas, Seberang Perai.

Perkongsian video yang dibuat oleh Intan Natasha itu ternyata mendapat perhatian ramai sehingga meraih lebih kurang 33,000 likes dan 1,000 komen. Menurut gadis yang mesra disapa Shaz ini, walaupun mempunyai keluarga besar dan kehidupan mereka tidak begitu senang, dia sama sekali tidak mahu dikaitkan dengan kemiskinan atau hidup serba daif kerana ingin sentiasa menerapkan sifat bersyukur dalam diri.

“Video tu saya buat untuk suka-suka. Bukan nak minta simpati apa pun tapi kalau ramai yang baik hati nak support, Alhamdulillah saya terima dan ucapkan terima kasih,” ujarnya.

Shaz berkata, sebagai manusia biasa dia juga pernah membandingkan kehidupannya dengan kehidupan orang lain yang lebih selesa tanpa perlu bersusah payah membantu keluarga mencari rezeki. Namun, dia lebih suka menganggap apa yang dilaluinya sebagai ujian dan dalam masa yang sama berbangga memiliki ibu bapa penyayang serta sentiasa berusaha untuk memberikan kehidupan terbaik untuk mereka sekeluarga.

“Kadang-kadang seronok tengok kehidupan orang lain yang, ada banyak masa duduk di rumah sejuk-sejuk. Saya cuma luahkan apa saya rasa. Mestilah ada terdetik seronoknya kalau jadi mereka yang boleh duduk di rumah senang lenang. Saya manusia biasa, kadang tu terbanding kehidupan dengan orang lain terutamanya kawan terdekat,” katanya.

Pengorbanan seorang bapa mencari rezeki untuk membesarkan enam anak.

Bercerita lanjut, Shaz berkata, dia mempunyai enam adik beradik. Bapanya dulu bekerja sebagai pemotong rumput tetapi beralih kepada bisnes menjual air kelapa sejak PKP manakala ibunya tidak bekerja.

“Boleh kata dah setahun kami berniaga air kelapa di tepi jalan ni. Alhamdulillah, ada hari OK ada hari tak, lumrah dalam perniagaan. Nak kata kehidupan kami susah sangat tu tidaklah. Mungkin ada yang jauh lebih susah. Apa yang saya boleh kata, kami hidup cukup makan saja,” katanya.

Biar tak kaya harta tetapi kaya budi. Kata-kata mak ayah saya pegang sehingga hari ini

Mengenai kemahirannya membelah buah kelapa muda seperti mana dapat dilihat dalam video tular itu, gadis kelahiran Alor Setar, Kedah ini berkata dia sebenarnya melakukannya untuk tujuan rakaman semata-mata.

“Video tu saya yang rakam sendiri dan edit sikit. Saya tak pandai pun belah buah kelapa tu sebab dari dulu ayah tak izinkan. Anak perempuan tak elok buat kerja tu katanya, mungkin dia takut saya cedera. Selama ini ayah saya yang banyak berkorban untuk kami semua. Saya hanya bantu mana mampu sahaja,” katanya.

Shaz pertama kali cuba mengupas buah kelapa.

Bercerita mengenai pengalaman keluarganya suatu ketika dulu, anak keempat itu berkata, ibu dan bapanya pernah meminjam wang daripada orang luar untuk membeli barang dapur.

“Dulu masa ayah kerja mesin rumput, kami pernah lalui detik sukar yang mana ayah dan ibu saya terpaksa meminjam duit daripada orang luar. Tetapi sampai sekarang mak ayah selalu ingatkan kami enam beradik ini erti bersyukur. Biar tak kaya harta tetapi kaya budi. Kata-kata mak ayah saya pegang sehingga hari ini,” ujarnya. Rata-rata di ruangan komen memberi kata-kata semangat kepada gadis ini dan berharap dia tidak berputus asa dalam kehidupan.

Disebabkan Harga Murah Tak Dapat Untung Peniaga Telur Ini Sanggup Lakukan Ini. Sekali Ini Respon Warganet.

Tldak dinafikan lagi, sepanjang tempoh pndemik Covid-19 ini ramai individu yang terkesan. Ada rakyat marhaen yang terputus bekalan makanan kerana hiIang sumber pendapatan. Malah, ada yang sanggup mengambil tanpa izin demi sesuap nasi untuk keluarga di rumah, apabila sudah buntu nak cari duit dari mana.

Bagaimanapun, masih ada golongan yang tldak bersyukur dengan situasi mereka sehingga sanggup melakukan pembaziran dengan membuang makanan yang masih elok semata-mata mengikut perasaan. Begitulah yang terjadi di negara jiran kita, Ind0nesia dimana seorang lelaki bertindak membuang semua telur ayam yang berada dalam kenderaan sebelum dicampakkan ke dalam sawah.

Buang sebab harga telur ayam murah.

Lelaki yang berasal dari Jawa Timur itu dipercayai merupakan seorang pengusaha telur ayam. Difahamkan, dia dalam keadaan marah kerana harga dagang yang ditawarkan terlalu murah. Menerusi video tersebut, selepas merungut, dia mencampakkan kesemua telur ayam ke dalam sawah padi sambil dibantu oleh segelintir individu sementara perakam video meminta lelaki itu bersabar. Berikutan itu, rata-rata warganet yang melihat kelakuan lelaki terbabit berasa sedih dan mengkritik tindakannya.

Sepatutnya beri kepada orang svsah

Oleh kerana terlalu ikutkan emosi dan amarah, lelaki itu tidak sedar bahawa dia telah kerugian besar. Malah, sifat tldak bersyukurnya juga semakin membuatkan ramai orang sakit hati dengan perbuatannya.

Sebagai manusia, selagi masih diberi rezeki, tldak perlulah mempersoalkan banyak mana sebaliknya bersyukurlah dan berkongsilah juga dengan mereka yang lebih memerIukan.

Suami Gaji Tinggi Tapi Lebihkan Pada Kereta. Bila Isteri Minta Cheese Cake Pun Dia Kata Mahal Sampai Sanggup Bawa Ke Sini Bila Isteris Sakit.

Salam admin, aku nak kongsi kisah manis hidup aku dengan korang. Cukup manis kalau dikenang semula. Aku seorang suri rumah sepenuh masa, jana duit dengan jual barangan online je. Dalam banyak – banyak kejadian, aku nak cerita satu ni je kat korang. Satu hari aku teringin sangat nak makan cheese cake leleh yang orang duk post kat fcebook, dalam group tempat aku ni memang nampak sedap sangat kek tu.

Aku memang penggemar cheese cake dari dulu tapi yang ni memang nampak sedap giIa dekat mata aku.. Aku gagahkan diri mintak duit dengan suami, harga kek tu RM25 sekali caj COD. Tapi dia kata, “bapak mahal kek apa awak nak beli tu? Tak payah lah membazir je beli kek mahal – mahal.” Aku pun senyap je pendam terliur tu dalam hati

Satu hari kami pergi Tesco. Kami lalu tempat kek tu dia cakap, “hah, itu hari awak nak makan kek kan? Ambik yang tu, abang belanja.” Kek tu harga RM3.50, aku beli jugak sekali tak sedap min, keras, lemau. Aku tak cakap pun kat suami tak sedap, aku makan je.. Dia try sesudu je pastu dia kata, “ish makanan macam ni abang tak hadap, makanan awak je ni.” Tapi aku tetap tak puas hati sebab aku nak jugak kek tu.

Aku niaga, kumpul duit sendiri walaupun lambat cukup. Bila dah cukup aku order, dah smpai orang tu delivery aku rasa macam nak terbang min. Punyalah sedap! Aku sayang nak makan banyak aku simpan dalam peti ais. Sekali esoknya aku nak makan lagi dah habis min.

Aku tanya suami aku dia cakap, “abang try. Sedap jugak kek tu.” Aku dahlah payah nak dapat benda tu min. Lepastu aku kumpul duit lagi nak order lagi. Aku nak order 2 bekas supaya aku puas makan. Dia tak bagi dikatanya membazir, tapi bila aku beli satu dia habiskan lagi. Suami aku ni memang sangat payah nak keluar duit kalau untuk aku.

Cuba kalau untuk kereta dia, sekali gaji dia beli sportrim, sekali gaji dia balut leatherseat, sekali gaji, itu ini untuk kereta dia. Gaji dia bukan sikit, RM4k lebih jugak sebulan. Tapi dalam 4k tu berapa sen je bahagian aku sebulan dia laburkan. Ye aku tau dia beli aku tak semahal dia beli kereta dia, sebab tu dia perlakukan aku padan dengan harga je.

Tapi bukan kereta dia yang jaga dia masa demam, masak untuk dia, kemas umah dia, basuh baju dia. Aku ni jenis wife tak banyak bunyi min. Aku takut jatuh derh4ka kalau aku tengking dia. Hari tu aku s4kit perut giIa, k3ncing berdar4h. Dia bawak aku kIinik 1malaysia je min sebab hospitaI besar jauh dengan tempat kami.

KIinik tu bagi surat suh bawak aku pergi hospitaI besar sebab diorang tak ade ubat. TAK dibawaknya aku ke sana sebab jauh, padahal kIinik swasta banyak je. Sampailah aku sembuh sendiri, seminggu jugak aku tahan s4kit tu. Kalau dia belanja aku makan kat kedai pun harga sekali air tak lebih RM6.

Ada sekali tu aku masih ingat kami makan kat kedai thailand sebab banyak kedai tutup masa tu. Aku dah exc1ted sebab nampak makanan sedap – sedap. Aku order nasi goreng seafood kat situ dengan air suam, sekali masa bayar RM18 habis. Terk3jut jugak suami aku masa tu, dia tanya cashier harga nasi satu – satu. Rupa – rupanya harga nasi aku RM7 sepinggan.

Sampai kesudah dia ungkit cakap nasi aku lah yang mahal, menitik air mata aku dalam keta min. Selepas tu aku nekad tak nak makan luar dah Tiba – tiba waktu macam ni aku teringat dekat abah umi aku. Mereka tak pernah berkira aku nak makan apa dulu.

Aku cakap je terliur itu ini terus tanya berapa, lepastu pasti hulur duit suruh aku beli dan boleh makan. Setakat setahun lebih kahwin ni, aku bukan main selekeh. Maaf min aku punya coretan panjang lebar. Aku tak tau nak mengadu dekat sesiapa dah.

Kalau dekat orang lain dik4tanya membuka a1b plak, dekat sini jelah boleh sebab korang tak kenal kami. Terima kasih banyak – banyak admin kalau siar cerita aku..

Komen Warganet :

Ayu Aiyuwa : Amboi, bila bini mintak duit nak beli cake tak nak bagi. Dah bersusah – susah bini tu kumpul duit beli cake dan makan sikit – sikit, dia pulak yang baIun sampai habis. Elok lakinya ni kena ciri1t bir1t la masa tu..

Cahaya Hayati Zainol : Mungkin sebab ni ada ibu bapa agak memilih untuk menerima calon menantu. Anak yang dijaga dan ditatang dari kecik dengan kasih sayang, cukup makan pakai, alih – alih dapat kat orang lain dilayan seperti menumpang. Nak makan pun seperti pengemis terp4ksa meminta – minta, sedih ye. Ibu bapa sekarang memang kena lebih berhati – hati sebab banyak lelaki sekarang yang tak bertanggungjawab. Mereka nak rasa apa, bukan mereka yang jaga si isteri dari kecil. Dapat dekat mereka pun dah besar panjang, dah sempurna. Kadang – kadang layan si isteri ibarat orang luar yang membebankan mereka. Kalau bukan suami, si mertua plak yang buat perangai.

Nilung Nil : Saya paling sensitif kalau bab makan ni, lagi – lagi yang diungkit tak sudah.. Memang aku munt4hkan balik sebolehnya dekat orang tu.. Apa jadah suami kedekut giIa dengan isteri ni..

Nlyn Nlyn : Dah pernah rasa macam ni, suami jenis suka ungkit. Kalau sis bertahan, sis mmg power la. Macam aku ni, 7 tahun je bertahan. Tuhan pun tak nak aku s4kit jiwa, lalu dipisahkan kami. Syukur la, kalau lagi lama mungkin aku giIa masuk hospitaI tampoi.

Raman Shah Aboy : Simpati dengan nasib puan, moga puan ada rezeki sendiri. Sebelum puan kahwin sikap suami memang kedekut atau lepas kawin baru kedekut…? Moga ada rezeki puan nanti yea..

Rohmah Suitar : Perkahwinan itu macam 1 percaturan, kalau dapat suami yang berkira memang nasib lah. Tapi kalau dapat suami yang ok, selalu belanja isteri, bersyukurlah. Isteri itu pembawa rezeki, kalau dia lebihkan kereta dia, kahwin je la dengan kereta tu.

Kalaulah saya dekat tempat TT dah lama saya cakap. Bukan nak derh4ka tapi tak nak dia tanggung d0sa, tambah d0sa dengan mengabaikan isteri dan anak. Alhamdulillah, dapat suami yang tak berkira dan sebagai isteri sentiasa memberi bantuan bila diperlukan, inshaAllah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *