Tular video teman lelaki yang cuba untuk lakukan sesuatu pada teman wanitanya. Sekali bila ingin diselesaikan di balai polis ini pula tindakan teman wanitanya.

Amalan ISU SEMASA Viral

Video tular petang semalam berkenaan seorang penunggang motosikal yang melanggar berkali-kali seorang wanita telah mendapat perhatian warganet. Selepas bertindak melanggar wanita tersebut, lelaki itu telah ‘disauk’ oleh Proton Persona yang bertindak menghentikan perbuatan yang dilakukan sebelum penunggang motosikal terbabit ditahan orang ramai.

Owner kereta kongsi ending cerita

Namun, selepas video tersebut tular, rupanya lelaki yang mencederakan wanita itu telah dilepaskan kerana wanita terbabit enggan membawa kes balai polis. Perkara terbabit diceritakan oleh pemandu Proton Persona  di ruangan komen Facebook sebelum dimuat naik kembali ke Twitter.

Settle macam tu je

Menurut pengguna Facebook yang juga pemandu Proton Persona dikenali sebagai Anan Zakri, selepas dia menyekat penunggang motosikal itu, dia terus bergegas pergi kerana mengejar masa. Namun, menurut ibu saudaranya yang bertugas di Balai Bomba Alor Setar (tempat kejadian), wanita yang dicederakan pasangannya telah kembali menaiki motosikal bersama lelaki tersebut dan bergerak pergi.

Memang cinta itu membodohkan

Pastinya perkara itu membuatkan beberapa orang netizen bengang dengan tindakan wanita itu. Beberapa komen yang diterima juga kembali menyalahkan wanita tersebut kerana tetap mahu membela lelaki baran berkenaan walaupun sudah dicederakan di khalayak ramai.

Sumber: jeppppppppppp

Tak Sangka Akhirnya Bekas Kekasih Lamanya Juga Yang Jadi Bini. Ramai Warganet Memuji Cara Pemuda Itu Dan Ada Yang Mahu Menggunakan Taktiknya Yang Ini Juga.

Mesej antara pasangan ini pada 2018 menjadi tular di laman Twitter. Ramai sebenarnya yang masih buntu bagaimana untuk memulakan langkah menuju ke alam perkahwinan. Antara masalah utama, bagaimana untuk memulakan bicara dan menzahirkan lamaran kepada si dia. Di Twitter, tular satu paparan skrin perbualan WhatsApp memaparkan cara seorang lelaki melamar rakannya secara spontan dan bersahaja.

“Wei nak kahwin tak? Tapi ni jujur ni. kalau tuhan jodohkan aku dengan kau kan, kau nak kahwin tak?” soal lelaki itu. Bercerita kepada mStar, Saidatul Athirah Mohd Zafri mengaku mesej berkenaan dihantar oleh Muhammad Hafizuddin Bujang yang kini sah menjadi suaminya sejak 27 November lalu.

Saidatul Athirah berkata dia berkongsi paparan mesej itu kerana mendapat inspirasi daripada posting seorang rakan dan sama sekali tidak menyangka ia akan tular.

Pasangan ini mendirikan rumah tangga pada 27 November lalu.

“Saya nampak kawan saya buat posting macam tu. Jadi saya buat juga, tapi tak sangka dapat perhatian ramai. “Rata-rata warganet terhibur sebab cara dia mesej ajak saya kahwin. Ramai yang kata nak take note, nak cuba cara itu. Saya dan suami pun ada baca komen. Kami gelak-gelak sebab ia kelakar,” ujarnya,

Menurut wanita dari Melaka yang mesra disapa Athirah itu, perjalanan ke arah penyatuan dirinya dan suami bukanlah seringkas yang disangka, sebagaimana ringkasnya cara dia diajak berkahwin dalam mesej tersebut. Katanya, mereka yang sudah berkenalan sejak tamat sekolah pernah membawa haluan masing-masing sebelum kembali berkawan sekitar dua tahun lalu.

“Saya dan suami dah kenal masa lepas sekolah pada tahun 2013. Kenal melalui kawan-kawan, kami dalam satu geng sama. Kami bercinta sekejap dan putus pada tahun 2014. Sejak itu, kami bawa haluan masing-masing sehinggalah dia start contact balik pada tahun 2018.

Kawan-kawan semua terkejut. Mereka tak sangka kami akan bersama semula.

“Dalam tempoh senyap lama tu, dia ada orang lain… begitu juga saya. Memang tak pernah terfikir akan bersama semula,” imbasnya. Menurut Athirah lagi, dia dan suaminya, masing-masing berusia 26 tahun mengambil keputusan untuk berkahwin selepas mereka kembali bersahabat pada 2018.

“Saya terima balik sebab saya pun dah kenal dia. Masa tu kami pun tiada sesiapa. Dia pun nak settle down. Kalau dah betul-betul serius nak kahwin, InsyaAllah dua-dua pihak akan cuba untuk ke arah yang lebih baik,” ujarnya. Dedah Athirah lagi, rakan-rakan dia dan suaminya turut terkejut apabila mendapat tahu perhubungan yang ternoktah pada 2014 itu kembali terjalin semula pada 2018.

Athirah tidak sangka dia dan suami akan kembali berhubung selepas membawa haluan masing-masing pada 2014.

“Kawan-kawan semua terkejut. Mereka tak sangka kami akan bersama semula. Sebab selama ni dah bawa haluan sendiri. Kebanyakannya memang terkejutlah. Tapi saya percaya dengan ketentuan Allah,” ujarnya.

Tambahnya, dia kini turut bekerja sebumbung dengan suaminya di sebuah syarikat di Melaka. Sehingga kini, posting di Twitter wanita itu turut menerima lebih 2,200 ulang kicau dan dihujani pelbagai komen warganet.

“Kau nak kahwin tak? Seronok kalau betul mudah sebegini. “Simple and direct. Saya suka. “Senangnya dia ajak kahwin,” tulis beberapa warganet

Gadis Ini Tak Sangka Selama Ini Bertahun Tahun Cuba Move On Dari Bekas Kekasih. Sekali Tak Sangka Tiba Tiba Bekas Kekasihnya Masuk Meminang.

Meskipun sudah lama menyulam cinta dan putus di pertengahan jalan, namun andai sudah ditakdirkan berjodoh tetap bersatu jua akhirnya. Walaupun bunyinya kedengaran agak tidak masuk akal, begitulah yang terjadi kepada pasangan kekasih ini.

Menerusi sebuah perkongsian video di aplikasi TikTok, gadis bernama Siti sempat menceritakan kisahnya yang telah dilamar oleh bekas teman lelakinya sendiri. Gadis berkenaan menjelaskan hubungan antara dia bersama pemuda yang dikenali sebagai Azri pernah berakhir tiga tahun lalu iaitu pada 2017. Selepas melalui fasa sedih untuk ‘move on’ daripada kisah cinta silam, siapa sangka rupa-rupanya jodoh mereka masih kuat.

Bukan dilamar kekasih, tapi bekas kekasih!

Alkisahnya sebaik Azri mendapat tahu Siti kembali ‘single’, dia terus masuk meminang. Berkat restu daripada kedua ibu bapa, kini hari bahagia mereka bergelar suami isteri semakin hampir.

Rata-rata warganet berasa gembira dan membanjiri ruangan komen posting tersebut dengan mendoakan kebahagiaan pasangan terbabit. Bagaimanapun, terdapat segelintir warganet yang memberi reaksi sebaliknya kerana bukan semua orang sanggup berjodoh dengan bekas kekasih.

Orang yang betul pada masa yang salah

Inilah namanya jodoh

Tak nak kahwin dengan ‘ex’, penat kot nak ‘move on’

Orang cakap, kalau dah jodoh tu takkan kemana. Beribu batu perginya, kalau dah jodoh jumpa juga akhirnya. Moga terus hingga ke jinjang pelamin! Sumber: TikTok Yayang

Air Kolam Berminyak Dan Pelanggan Kena Bayar Beratus Ringgit Gara Gara Kotoran Yang Tercalit Pada Cadar Berkenaan. Suami Isteri Ini Tampil Dedahkan Pengalaman Mereka

Bagi korang yang sedang merancang untuk pergi bercuti bersama keluarga, seeloknya periksa dahulu maklum balas (review) hotel atau tempat percutian tersebut agar tidak menyesal di kemudian hari.Bukan setakat perkhidmatan dan layanan pihak hotel sahaja perlu diambil kira, malah kualiti dan tahap kebersihan juga perlulah diperiksa terlebih awal supaya percutian yang santai itu tidak berubah menjadi mimpi ‘buruk’.

Terpdaya tagline ‘luxury’Seperti perkongsian sepasang suami isteri ini di laman Facebook, mereka dikatakan telah menempah penginapan di sebuah hotel di Kuala Lumpur. Mereka memilih untuk menginap di situ disebabkan terpdaya dengan tagline ‘luxury’ milik hotel tersebut.

Namun, kemewahan yang disangkakan rupanya hanya ‘indah khabar dari rupa’ apabila ternyata tahap kualiti hotel tersebut rupanya nan hado sajo saat mereka menjejakkan kaki ke situ.Memandangkan tagline hotel ini ‘luxury’, maka harapan kami juga adalah tinggi. Namun harapan itu hancur musnah apabila kami melangkah masuk.

Bukan setakat layanan buruk yang diterima, malah tahap kebersihan hotel tersebut juga sangat ‘mengrikan’!Dedahnya lagi,“Seawal check in lagi, kami telah diberi peringatan untuk tidak mengapa-apakan barang hotel ini atau berdepan dengan denda yang menanti. Ternganga kami mendengarnya. Awal-awal lagi dah bagi bad impression.”

Menurut wanita itu, perkara mengejutkan terjadi apabila mendapati bilik penginapan mereka itu berhabuk dan kualiti kebersihannya tidak memuaskan. Bukan itu sahaja, sarapan yang disediakan oleh pihak hotel itu juga hanya ala kadar sahaja tak sama seperti konsep ‘luxury’ yang ditayangkan kepada umum.Baca review lain (Google Review), siap ada nampak lipas berlari kat makanan. Kalau berlaku di depan saya, boleh muntah terus kot. 

Air kolam berminyak, dinding pula merekah.Mimpi buruk itu tidak berakhir di situ apabila sesudah sarapan sahaja, pasangan suami isteri itu menjengah pula ke kawasan kolam renang untuk bermandi-manda. Namun, insiden menjijikkan pula ‘menjamu mata’ setelah mendapati air kolam tersebut berminyak disertai pula dinding kolam yang telah rosak dan merekah.

“Selepas breakfast, ingatkan nak pergi mandi di kolam. Bila pergi, tu diaaa!”Air kolam berminyak, geli! Dinding kolam pula siap merekah, jem! Tak ada selera terus. Menurut wanita itu lagi, bukan setakat kualiti dan tahap kebersihan sahaja yang tidak memuaskan, malah layanan yang diberikan juga agak menjengkelkan.

“Balik semula ke bilik. Ketika tengah duduk berehat, kami menerima panggilan peringatan untuk check out pada jam 12 tengah hari. Tak sabar betul nak menghalau pelanggan.”Mimpi buruk pasangan itu tidak berakhir di situ sahaja apabila kejadian yang lebih ‘mengerikan’ terjadi pula sewaktu hendak mendaftar keluar. Mereka berdua disuruh pula untuk menunggu sebentar di kaunter sementara staf hotel berkenaan memeriksa keadaan bilik yang ditinggalkan.

“Selepas sekian lama menunggu, kami dipanggil datang ke kaunter. Dengan muka serius tanpa sebarang senyuman, cadar bilik ditebarkan di atas meja kaunter, di hadapan pelanggan lain.” Kena bayar denda ratusan ringgit pulak.Terdapat sedikit kotoran yang tercalit pada cadar berkenaan dan apa yang mengejutkan, mereka perlu membayar pula denda sebanyak ratusan ringgit sebagai ganti rugi kotoran berkenaan.Suami saya mula berbalah mempertahankan hak kami sebagai pelanggan. Selama ini, hotel jauh lagi hebat kami inap pun tak pernah buat begini.

Disebabkan enggan membayar ganti rugi yang tidak masuk akal itu, mereka berdua disuruh pula untuk membawa cadar tersebut untuk dihantar ke dobi untuk dibasuh dan dikembalikan semula.“Akhirnya kami bawa cadar ke bilik air lobi hotel untuk dibasuh sendiri. Sekejap saja kotoran itu dapat dihilangkan.”

Selesai membasuh, mereka membawa semula cadar tersebut untuk diserahkan di kaunter. Namun, ada lagi masalah yang timbul apabila mereka menunjuk pula tuala yang diambil dari bilik hotel yang mempunyai kesan gincu. Mereka nak denda lagi, apa lagi suami saya jadi rimau.

Mujur terdapat seorang staf yang agak baik membantu mereka untuk menyelesaikan masalah itu. Tambahnya, staf tersebut turut mengadu tidak tahan untuk menghadap ‘situasi’ yang sama seperti itu setiap hari.Walaupun ‘buruk’ dengan pengalaman menginap di hotel tersebut, wanita ini ternyata tidak sampai hati untuk mendedahkan ‘nama’ hotel berkenaan kepada khalayak.“Tapi kalau ada banyak permintaan, saya akan beritahu. Semoga orang lain tidak terkena seperti kami.”

Tidak Sangka Keropok Lekor Yang Dijual Boleh Viral. Pemuda Ini Gigih Juga Buat 2 Kerja Sepanjang Harinya Hanya Untuk Lakukan Ini.

Tawfiq berniaga keropok lekor secara sambilan sejak dua minggu lalu untuk meraih pendapatan sampingan dan mengumpul wang untuk mendirikan rumah tangga. PandemikCovid-19 yang menyerang sejak penghujung tahun lalu meninggalkan impak yang bukan calang-calang, terutama daripada segi ekonomi.

Buktinya, ketika ini ramai yang kehilangan sumber mata pencarian dan terpaksa bergelut melakukan pelbagai jenis pekerjaan untuk meneruskan kelangsungan hidup. Malah ada yang sanggup melakukan lebih daripada satu pekerjaan untuk meraih pendapatan sampingan, sebagaimana pemuda bernama Tawfiq Azmi ini.

Terdahulu, beberapa gambarnya yang menyarung poster ketika sedang menunggang motosikal menjadi tular selepas dikongsikan warganet di media sosial. Poster itu yang mempromosikan keropok lekor ‘crispy’ menjadi perhatian ramai kerana ia turut menyelitkan ayat ‘nak cari duit kahwin’. Berkongsi cerita dengan mStar, Tawfiq berkata dia sendiri hanya mengetahui gambarnya tular di media sosial selepas dimaklumkan oleh rakan-rakan.

Tawfiq berniaga keropok lekor asli dari Terengganu secara sambilan untuk meraih pendapatan sampingan dan mengumpul duit untuk mendirikan rumah tangga.

“Sebenarnya hampir dua minggu dah saya berniaga keropok lekor crispy ini dan menyarung poster yang dibuat sendiri. Tapi hanya Isnin lalu saya tahu gambar itu viral. Ia diambil oleh pengguna jalan raya ketika saya berhenti di persimpangan lampu isyarat. Ketika itu saya dalam perjalanan ke tempat kerja di Bangi. Sejak berniaga, saya sarungkan poster setiap kali nak ke tempat kerja… kiranya ‘marketing’ secara tak langsung. Tak sangka pula viral,” kata pemuda berusia 26 tahun ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *