Sebelum ini pernah hidup menumpang di sebuah masjid di Selangor. Kisah ibu tunggal anak lima benar benar menyentuh hati warganet

Kehidupan

BERAT mata memandang, berat lagi bahu yang memikul bebanan.Begitulah kisah seorang wanita muda yang terpaksa bersendirian menyara lima anaknya yang masih kecil dan menjaga ibu yang sedang sakit, selepas berpisah dengan suami.Kisah wanita berusia 38 tahun yang dikenali sebagai Zuriah dikongsikan oleh seorang aktivis masyarakat, Natipah Abu, yang berkunjung ke terataknya baru-baru ini.

Menurut Natipah, sebelum keluarga tujuh beranak ini dirujuk kepadanya oleh ahli jawatankuasa masjid di qariah sebuah perkampungan di Kedah, mereka hidup menumpang di sebuah masjid di Selangor.”Sebelum ini mereka tujuh beranak tinggal di Selangor. Rumah tangga Zuriah sudah tidak mampu diselamatkan lagi kerana suaminya yang juga seorang penagih dadah itu kerap memukulnya dan anak-anak.

“Setelah diceraikan suami, Zuriah pun dihalau keluar dari rumah. Sebelum balik ke Kedah, Zuriah dan anak-anak pernah hidup menumpang di sebuah masjid di Selangor dengan mengharapkan belas ehsan dari anak qariah untuk meneruskan kehidupan.

Anak sulung Zuriah yang berusia 14 tahun bekerja sebagai tukang cucu di R&R.“Pihak masjid akhirnya membuat keputusan menyelamatkan mereka dengan menghantar mereka pulang ke kampung di Kedah,”ceritanya.Nasib keluarga malang ini mendapat perhatian seorang pemilik homestay dan membenarkan mereka tinggal di situ buat sementara waktu.

“Berbekalkan wang RM100 mereka berpindah ke homestay itu. Kisah mereka juga telah sampai kepada beberapa pihak termasuklah pihak masjid setempat dan Zakat Kedah. Bantuan selanjutnya sedang dalam proses.Dalam perkembangan terbaharu, Natipah memaklumkan pihaknya berjaya mencari rumah sewa buat keluarga ini membina kehidupan baharu.

“Kali pertama pergi menemui mereka, terbit rasa kasihan kerana anak-anak masih kecil. Lagi kesian anak sulungnya yang baru 14 tahun tapi memikul tanggungjawab sebagai ketua keluarga.”Anak remaja ini bekerja sebagai tukang cuci di sebuah R&R dengan gaji harian, RM25 sehari. Sebagai anak lelaki dialah yang harus memikul tanggungjawab… tapi dia harus kembali ke sekolah nanti.

“Zuriah pula masih di dalam proses mencari kerja namun dengan masalah ketiadaan pengangkutan, membataskan segalanya,” cerita Natipah yang sudah 10 tahun bergiat aktif sebagai aktivis kebajikan dan misi kemanusiaan sejak 10 tahun lalu.

Menurut Natipah, perkongsian kisah Zuriah bertujuan untuk meraih sumbangan orang ramai bagi membantu keluarga ibu tunggal ini memulakan kehidupan baharu di sebuah rumah sewa kelak.”Kita akan membayar sewa rumah selama dua tahun, membeli sebuah motosikal untuk memudahkan pergi bekerja di samping mendapatkan bantuan dari Zakat Kedah dan JKM.

“Kes seperti ini perlukan penglibatan masyarakat kerana melibatkan kewangan. Bantuan kewangan dari pihak berwajib harus melalui proses dokumentasi dan memakan masa. Justeru bantuan segera masyarakat akan meringankan beban mereka yang tersepit.Natipah (kiri) sudah lebih 10 tahun terlibat dalam aktiviti kebajikan dan kemanusiaan.

“Menerusi Sedekah Jumaat, biarpun maklumat penerima dirahsiakan tetap kisah kejayaan mereka cukup sebagai bukti amanah telah selesai. Kita tidak menggalakkan bantuan dalam bentuk wang tunai yang banyak kerana biasanya wang habis tanpa dapat memenuhi objektif utama wang itu disumbangkan.”Untuk itu kita menyusun strategi bantuan dengan sistem sokongan bantuan bulanan dari pihak berwajib untuk meneruskan kelangsungan hidup. Semoga dengan sedekah yang kita niatkan akan mampu membawa sinar baru buat mereka yang sedang diuji,”ujarnya lagi.

Tular Video Satu Pasangan Ini Apabila Isterinya Sampai Menangis Teresak Esak Di Restoran Makanan Korea Kerana Lagu Yang Dimainkan Itu Dianggap Sedih. Tak Sangka Reaksi Isterinya Yang Hamil Itu Benar Mengejutkan.

Zahin bersama isterinya yang hamil. Isterinya tiba-tiba menangis di kedai makan. Seorang suami sama sekali tidak menyangka isterinya secara tiba-tiba menangis di tempat awam.

“Punyalah power hormon masa hamil ni, isteri aku boleh nangis kat kedai makan sebab diorang (mereka) pasang lagu sedih,” tulisnya menerusi satu ciapan sehingga menjadi tular. Ketika kejadian, suami berkenaan, Amir Zahin Azham berkata, dia membawa isterinya menikmati makan tengah hari di sebuah restoran yang menyajikan makanan Korea. Sementara menunggu pesanan, pemuda berusia 27 tahun itu memberitahu, satu lagu nyanyian kumpulan dari Korea Selatan yang dimainkan di restoran itu menarik perhatian isterinya.

Perkongsian Zahin mengenai isteri di laman Twitter menjadi tular.

“Isteri kata lagu ‘Because I am A Girl’ oleh kumpulan Kiss adalah kesukaannya. Tapi video muzik lagu berkenaan membuatkan dia rasa sedih. Tiba-tiba isteri kata dia nak menangis sebab teringat jalan cerita video muzik tu. Bila separuh lagu tu dimainkan, isteri dah tak tahan dan terus menangis teresak-esak,” katanya kepada mStar. Lebih mesra disapa Zahin, katanya, reaksi isterinya yang hamil anak pertama yang memasuki usia tujuh bulan itu mengejutkannya kerana benar-benar tidak pernah isterinya menangis di tempat awam.

Isteri Zahin kembali bertenang sebelum pesanan tiba.

“Isteri saya memang hati tisu, sensitif orangnya. Tapi tak pernah pula dia menangis secara tiba-tiba macam tu. Begitu hebat impak video muzik tu pada diri dia. Sebenarnya, pernah terjadi sebelum ni isteri menangis kerana lagu yang sama. Tapi ini pertama kali dia menangis di tempat awam sebab lagu tu,” ujarnya yang berasal dari Sungai Petani, Kedah.

Mendirikan rumah tangga sejak 2018, dia menjelaskan bahawa video muzik itu membuatkan isterinya mengemukakan satu soalan yang tidak pernah difikirkannya selama ini. Menurut Zahin, video muzik itu mengisahkan seorang jurugambar yang meminati seorang gadis cantik dalam pertemuan yang tidak disengajakan ketika sesi fotografi.

Salah satu babak dalam video muzik lagu ‘Because I Am A Girl nyanyian kumpulan Kiss. sumber YouTube

“Mereka kemudian bercinta tetapi kejadian berlaku apabila mata gadis itu terkena bahan kimia yang digunakan untuk fotografi, sehingga merosakkan penglihatannya. Jurugambar itu kemudian mendermakan kedua-dua matanya bagi membolehkan kekasihnya itu melihat semula sebelum menjauhkan diri, sehingga sanggup meninggalkan kerjaya jurugambar dan minatnya dalam sukan permotoran.

Kami tak follow mana-mana cerita Korea pun, cuma lagu K-Pop yang satu tu je buat isteri saya terlebih emosi

“Jadi, isteri bertanya saya sekiranya perkara yang sama berlaku kepada kami seperti video muzik tu, adakah saya akan meninggalkan dia selepas mendermakan mata saya? Walaupun saya minta perkara yang berlaku di dalam video muzik itu dijauhkan dan semoga hubungan kami sentiasa diberi perlindungan, tapi jawapan saya mudah saja. Saya kata saya hanya mendermakan sebelah mata supaya kami sama-sama dapat melihat antara satu sama lain dan hidup bahagia,” katanya yang mula mengenali isterinya sejak berusia 10 tahun.

Zahin (kanan) mula mengenali isterinya sejak berusia 10 tahun.

Dalam pada itu, Zahin turut menegaskan bahawa kedua-dua mereka juga bukanlah pengikut drama, filem atau lagu dari Korea Selatan. “Kami tak follow mana-mana cerita Korea pun, cuma lagu K-Pop yang satu tu je buat isteri saya terlebih emosi. Memang tak sangka emosi dia terlebih masa mengandung ni. Tapi kami suka makan makanan Korea, kalau lagu tu dimainkan lagi bila datang ke restoran Korea, mungkin saya cepat-cepat beritahu pekerja untuk tukar lagu sebelum isteri menangis dan buat kejutan lagi,” ujarnya secara berseloroh.

Wanita Ini Mulai Takut Sejak Usia Kandungan Keduanya Masuk Minggu Ke 24 Atas Sebab Ini. Wanita Ini Berkongsi Cerita Peristiwa Hitam Kehamilannya Sebelum Ini.

Pengalaman melahirkan bayi pramatang membuatkan seorang ibu ini tr4uma dan bersungguh-sungguh menjaga kandungan seterusnya. Bagisetiap pasangan yang mendirikan rumah tangga, sudah pasti mereka menginginkan zuriat sebagai penyeri dan penyambung keturunan.

Namun rezeki setiap pasangan berbeza-beza. Ada yang tidak perlu menunggu lama untuk bergelar ibu dan bapa, ada pula yang dikurniakan cahaya mata selepas lebih 10 tahun berkahwin. Ada juga wanita yang diberikan rezeki untuk hamil namun mengalami pelbagai komplikasi ketika kehamilan, sebagaimana kisah yang dilalui oleh wanita yang hanya mahu dikenali sebagai Ila Fyra ini. Meskipun sudah 14 tahun berlalu, apa yang dialaminya masih segar dalam ingatan dan pastinya tidak akan dilupakan sepanjang hayat.

“Semasa itu saya bekerja dan masih belajar separuh masa di UKM. Ada kes pendar4han dan saya dimasukkan ke hospital. Disebabkan ini kali pertama, saya juga tiada pengalaman. Saya keluar wad dan berehat. Kemudian ada pendarahan lagi, masuk wad lagi dan kemudian keluar wad lagi. Di hospital saya dah mula rasa sakit kontraksi tetapi doktor benarkan saya balik. Sudahnya malam tersebut sakit semakin kerap dan saya kembali ke hospital. Masa tu dah buka 4cm dan doktor cuba bagi ubat untuk elakkan kontraksi datang lagi.

Pengarang jantung Ila Fyra ketika mereka masih kecil.

“Hanya sehari saya dapat bertahan, esoknya saya melahirkan bayi tersebut ketika usia kandungan 24 minggu, 6 hari seberat 635gram. Bayi kemudiannya telah pergi dua hari kemudian,” katanya kepada mStar.

Menurut wanita ini, pengalaman mengalami komplikasi ketika kehamilan sehingga kehilangan bayi yang membuatkan dirinya trauma yang bukan kepalang sehingga dia mengambil masa selama empat tahun sebelum hamil untuk kali kedua. Untuk kehamilan yang baharu, Ila Fyra berkata dia mempersiapkan diri dengan menimba sebanyak mungkin ilmu mengenai kehamilan demi mengelakkan kandungannya mengalami komplikasi yang menyebabkannya melahirkan bayi pramatang sekali lagi.

“Saya memang tr4uma dengan kehilangan anak, jadi saya berjanji pada diri sendiri yang jika hamil lagi, saya akan cuba pastikan ia tidak berlaku lagi. Dalam masa empat tahun tersebut saya memang banyak membaca dan ada berjumpa beberapa doktor untuk mendapatkan pandangan. Jadi saya faham apa yang saya perlu sekiranya saya mengandung lagi,” ujar wanita berusia 41 tahun ini.

Kedua-dua putera Ila Fyra kini berusia 10 tahun dan tujuh tahun.

Terpaksa menjalani beberapa rutin yang agak ‘ketat’ antaranya pengambilan ubat, cerclarge (j4hitan pangkal rhim) serta berehat sepenuhnya daripada kerja-kerja rumah sepanjang kehamilan seterusnya, namun menurut wanita, semuanya dilakukan demi memastikan kandungannya bertahan dan sihat.

“Hanya satu sahaja yang menguatkan diri saya iaitu untuk memastikan bayi saya sihat dan kekal di dalam kandungan sehingga cukup bulan. Pada ketika itu, hanya saya satu-satunya harapan bayi untuk bertahan. Saya juga tidak sanggup sekiranya bayi dilahirkan pramatang lagi kerana cabaran membesarkan bayi pramatang sangat sukar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *