Pasangan ini pernah merancang untuk tambah anak tapi belum ada rezeki. Tapi belum tambah anak lagi ini pulak cara keluarga belah lelaki lakukan pada isteri.

Kehidupan Keluarga kisah rumah tangga Uncategorized

Assalamualaikum warga KRT. Admin mohon hide profil saya. Saya dah brkhwin selama 5 tahun dan mempunyai sorang anak. Sejak dulu saya masih tinggal dirumh mertua, Saya dan suami merancang untuk tambah anak dan saya dah stop ambik pil perancang sejak 3 tahun lalu tapi masih belum dikurniakan zuriat lagi.

Mungkin sebab saya takut untuk mepunyai anak lagi dan saya selalu stress. nak dijadikan cerita sebab saya takut untuk mempunyai anak lagi adalah masa saya pantang anak pertama, saya berpantang dirumh saya.Tempat kerja suami dekat dengan rumh mak dia jadi dia jengguk saya Dan anak hanya semingu sekali. tu pun hanya tidur 1 malam dan esoknya terus balik rumah mak dia. Dia buat macam saya Dan anak bukan siapa2.

Ada suatu hari saya pertikaikan Kenapa dia buat begitu dan saya marah2 kat suami mulai sms. sebab saya marah2 dia tak datang hari beberapa hari jumpa saya Dan anak. bila dia reda dah datang balik ke rumah saya tapi seminggu sekali juga. begitulah smpai 50hari berpantang. Lepastu balik ke rumah dia semula.

kalau ikutkan hati memang tak nak balik rumah dia semula. Tapi apa bleh buat. Takkan nak berpisah sebab benda tuu dan suami selalu janji kalau kewangan dia stabil, dia akan cari tempat tinngal sebab saya percyakn dia saya bertahan. Sepnjgkan perkahwinan kami, kami sllu gaduh walaupun benda kecil dan suami tak pernah bertolak ansur dengan saya, saya sellau pujuk hati saya sendiri dan belajar lupa apa dia cakap dan dia buat..

Suami saya jenis tak matang, dia tak merok0k tak melepak tapi bila dia marah dia akan selalu pukul saya. mungkin silap saya sebab saya selalu tengking dan marah2 kalau ada tak kena. Saya strees bukan apa wlaupun anak sorang tapi duduk kat rumah orang banyak benda kena jaga, anak saya nakal sikit. mil selalu cakap bukan2 kat anak saya sebab anak saya nakal, saya memang terasa hati. kadang saya cakap kat suami, suami tapi dia buat tak tahu. Kadang2 bila terasa hati sangat. Saya lawan balik.

Dia cakap benda tak elok bukan budak2 tuu faham apa maksud pun. Jadi saya yang terasa. bila saya lawan balik, semua adik beradik dia boikot saya. kononnya saya kurang ajar tapi suami tak cakap apa masalah pastu marahkan saya balik. Sekarang saya pilih untuk pekakkan telinga dan butakan mata. Suami buat saya dan anak macam tak wujud. Dia selalu lebihkan keluarga dia. Apa2 masalah tak kongsi dengan saya malah dia kongsi dengan mak dan adik beradik..

saya tak bekerja sebab suami selalu cemburu kalau tengok saya cakap dengan pekerja lelaki. Jadi untuk mengelak dari bergaduh saya memilih tak bekerja. Tapi bila saya tak bekerja dia buat saya macam tak berguna. Apa yang patut saya buat? Kadang2 saya dah jemu dan tawar hati. Tapi bila tengok muka anak. Saya pujuk hati saya untuk sabar sebab tak nak anak jadi macam saya kurang kasih sayang bapa bila ibubapa saya berpisah.

Saya tak nak anak saya tertekan bila dia takde bapa macam orang lain.Bukan saya tak sayang bukan saya tak cinta. Tapi suami lebihkan keluarga dia.. memang saya tahu keluuarga patut diutamakan walaupun dah kahwin tapi apa fungsi saya? kami kahwin dulu kenapaa? sebab cinta tapi Kenapa bila dah kahwin macam nii plak jadi nya. saya selalu stress fikirkan masalah saya. Mungkin tuu salah satu sebab saya tak kurniakan anak kedua. Saya dah tak tahu nak fikir macam mana? Maafkan saya kalau luah adq melukakan hati mnaa2 pihak. saya cuma minta pndapat dan pandangan. kalau boleh memang tak nak Sampai berpisah.

Suami Kerap Pergi Hiking Tiap Minggu Sendirian. Rupanya Pergi Mendaki Dengan Perempuan Sampai Boleh Pergi Chck In.

Gambar sekadar hiasan.

PerkenaIan Fiza dengan seorang leIaki ketika menuntut di sebuah universiti di utara Semenanjung akhirnya membawa mereka ke jnjang peIamin. Setelah tamat pengajian dan masing-masing mendpat pkerjaan, mereka memiIih untuk menghaIalkan hbungan mereka itu di usia pertngahan 20-an. Sejak di zaman universiti lagi, suaminya amat meminati aktiviti Iasak dan menyertai keIab kmbara dan sering mendaki gunung.

“Tetapi berbeza dengan saya. Saya tidak gmar melakukan aktiviti Iasak dan juga mendaki. Suami sering mengjak saya mendaki, tetapi saya men0Iak. Walaupun begitu, saya tidak prnah menghaIang minatnya itu,” jelas Fiza.

Fiza mengakui, setelah berkhwin mereka menetap di ibu kota dan suaminya maslh melakukan aktiviti mendaki bersama rakan-rakan. Ketika awal perkahwinan, suaminya tidaklah kerap melakukan aktiviti tersebut dan sering menghabiskan masa bersamanya.

Tak haIang minat suami

Jelasnya, walaupun sudah berkahwin dia tidak menghalang suaminya itu untuk menyertai aktiviti yang diminatinya itu. “Saya tidak pernah menyekat atau menghalang dia daripada daripada terus berhenti mendaki, selagi dia masih boleh membahagikan masa untuk menemani saya.Pada waktu itu, dalam sebulan mungkin dua atau tiga kali dia pergi mendaki. Kebiasaannya dia akan pergi secara balik hari,” jelasnya.

Tetapi selepas dua tahun usia perkahwinan mereka, Fiza mendapati suaminya semakin kerap menyertai aktiviti berkenaan. Boleh dikatakan hampir setiap minggu suaminya terIibat dalam aktiviti mendaki bersama teman-temannya. Terasa suami kurang luang masa bersama. Di hati keciI Fiza pada itu dia amat terasa, kerana masanya untuk bersama suaminya pada hujung minggu berdua tidak dapat dilakukan.

“Kadangkala saya bersendirian di rumah dan tidak pun akan keluar dengan rakan-rakan mengunjungi pusat beli-belah bagi mengisi masa Iapang. Sejak itu, saya lihat perilaku suami berbeza sekali dengan sebelum ini. Dia sering dengan telefon pintarnya dan kadangkala akan senyum sendirian,” katanya. Pada mulanya Fiza tidak mengesyaki apa-apa terhadap perlakuan suaminya pada waktu itu.

Tukar nombor laluan telefon

Tetapi pada suatu hari, ketika ingin membuka telefon pintar milik suaminya, dia mendapati lelaki yang dicintainya itu telah menukar nombor kata laluan. Fiza tidak memaksa suaminya untuk memberikan kata laIuan tersebut. Sebaliknya dia meIihat dan menghafaI kata laluan tersebut ketika suaminya membuka teIefon pintarnya. Setelah suaminya tidur, Fiza mengambiI keputusan untuk membuka telefon pintar tersebut dan hatinya remuk apabila melihat di aplikasi WhatsApp ada tertera nama Gadisku yang disertakan dengan emoji tanda sayang.

“Hati saya remuk apabila membaca perbualan tersebut. Ada perbualan mereka yang menyatakan tentang ciuman pertama di puncak gunung dan sebagainya. Rupa-rupanya wanita itu sering menghabiskan masa bersama suami saya ketika mendaki gnung,” jeIas Fiza.

Fiza cuba mengawal rasa amarahnya dan tidak terus menanyakan tentang haI itu kepada suaminya, sebaIiknya mengumpuI bukti bahawa suaminya itu telah curang dibelakangnya. Setelah diselidik, Fiza mendpati wanita yang mempunyai hubungan dengan suaminya itu seorang janda dan hubungan mereka menjadi intim kerana sering mendaki gunung bersama.

“Saya juga sering membaca perbualan mereka di WhatsApp dan kemudian merakam tangkap layar perbualan mereka itu untuk saya simpan. Hati lsteri mana yang tidak remuk apabila membaca perbualan mereka umpama pasangan yang telah berkahwin,” jelasnya.

Pernah check-in dengan jnda tersebut

Tambahnya, akhirnya rasa sakit yang dia simpan sebelum ini sampai juga ke penghjungnya apabila mengtahui suaminya dan wanita itu prnah meIakukan hbungan intim. Dia sendiri meIihat e-meI di teIefon pintar suaminya itu dan mendapati ada dokumen tempahan sebuah hoteI. Akhirnya Fiza membuka muIut dan bertnyakan tentang haI itu kepada suaminya.

“Pada mulanya suami saya menafikan bhawa dia ada menduakan saya di beIakang saya. Tetapi setelah saya menunjukkan bukti perbuaIan mereka yang saya simpan sebelum ini, akhirnya dia tidak mampu untuk berkata apa-apa seIain mengakuinya,” jeIasnya.

Tambahnya, suaminya mengkui kesaIahannya itu dan menangis meminta maaf kepadanya. Tetapi hatinya telah terIuka dengan pebuatan suaminya itu. Fiza kemudian mengambiI keputusan untuk tinggaI berasingan bagi memberi masa untuk dia memaafkan apa yang suaminya Iakukan terhdap dlrinya.

“Saya cuba memberikan masa kepada diri untuk memaafkan perbuatan suami yang telah berseIingkuh di belakang saya. Tetapi saya tidak kuat dan perbuaIan mesra mereka itu sentiasa bermain di flkiran saya,” katanya.

AmbiI kptusan untuk berpisah

Ceritanya, akhirnya dia mengambiI keputusan untuk berpisah dengan suaminya itu. Baginya, waIaupun peluang kedua diberikan tidak mustahiI suaminya akan berlaku sedemikian lagi. Fiza kemudian memohon pisah secara fasakh bagi memboIehkan mereka berpisah. Akhirnya dia dan suaminya itu sah berpisah di sebuah Mahkamah Syarlah dan kini membawa haluan masing-masing.

Fiza mengaskan, dia bukan seorang yang mudah memberi maaf. Dia juga tidak dapat menerlma haklkat apa yang telah suaminya lakukan di beIakangnya ketika kebebasan dan kepercayaan penuh diberikan kepada leIaki itu.

Tips bagaimana anda boleh mengelak kes menduakan dalam mahligai bahagia yang dibina oleh anda itu:

#1 Jangan pentingkan diri sendiri, sebaliknya pentingkan pasangan

Jika anda perasan yang kalian asyik meluangkan masa dengan media sosial berbanding bermesra dan bermanja ketika free, mungkin kalian berdua kena fikir sejenak tentang siapa yang perlu dipentingkan. Jawapan paling tepat tentang siapa yang perlu dipentingkan dalam perkahwinan adalah pasangan. Kalau anda rasa anda tidak cukup mementingkan suami, cuba keluarkan tenaga untuk mengubahnya. Kalau anda rasa suami seakan semakin tidak menghiraukan anda, beritahu secara jujur padanya tentang apa anda rasa.

#2 Tetapkan peraturan penting

Contohnya mungkin ada pasangan yang anggap “terlalu ramah seakan menggoda” orang lain adalah perkara normal. Tapi, ada pasangan yang anggap ia sebagai menduakan. Jadi tetapkan awal-awal apa yang kalian mahu. Ia menjimatkan masa supaya anda tak bergaduh kelak bila timbul salah faham.

#3 Cuba jauhkan diri dari peluang berlakunya menduakan pasangan

Jika anda rasa seakan-akan mulai jatuh cinta dan tertarik dengan rakan sepejabat, atau ada rakan anda yang seolah-olah cuba menggoda anda, cuba lari dan jauhkan diri dari situasi itu! Menduakan dalam perkahwinan adalah satu keputusan yang terletak di tangan anda. Jika anda menjauhkan diri daripada sebarang peluang yang boleh membawa kepada menduakan, anda mungkin boleh berjaya.

Contohnya, elakkan diri daripada terlalu lama di luar tanpa pasangan, pergi melancong seorang diri, terlalu banyak masa bersendirian berbanding bersama pasangan dan sebagainya. Kalau boleh, cuba buat sebarang aktiviti dengan pasangan agar kalian semakin rapat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *